Uni Emirat Arab bayar perusahaan 'Israel' tuk lakukan spionase ilegal

429

ABU DHABI (Arrahmah.com) – Dua gugatan terpisah – satu di Siprus dan satu lagi di ‘Israel’ – menuduh perusahaan ‘Israel’ NSO Group melakukan pengawasan di luar hukum. Salah satu tuntutan hukum juga menuduh bahwa jurnalis dan aktivis hak asasi manusia Meksiko menjadi target pengintaian NSO Group atas perintah pemerintah mereka.

Sputnik News sebelumnya melaporkan bahwa spyware, yang disebut Pegasus, juga disulut melawan karyawan nasional Saudi dan Amnesti Internasional yang melakukan pekerjaannya terkait hak asasi manusia di UEA.

Sebelumnya, New York Times meninjau dokumen internal dan menyimpulkan bahwa NSO Group meminta bayaran sebesar $ 650.000 dari pemerintah untuk meretas 10 pengguna iPhone atau ponsel Android; $ 500.000 untuk lima pengguna BlackBerry; dan $ 300.000 untuk lima pengguna Symbian – semua di luar tagihan utama $ 500.000. Perusahaan juga memberikan tarif diskon kepada negara-negara dengan daftar target besar, dengan biaya hanya $ 800.000 untuk meretas 100 telepon.

Pegasus dimulai dengan bekerja seperti kampanye phishing. Target dikirim tautan untuk menjebak. Upaya peretasan karyawan Amnesti, contohnya, datang dengan tautan yang menyamar sebagai siaran pers Amnesti; dalam kasus UEA, afiliasi Grup NSO merekomendasikan pesan seperti “Ramadhan sudah dekat – diskon luar biasa”.

Tapi begitu pengguna mengklik tautan, mereka pada dasarnya terjebak. Pegasus, sekali efeknya, diam-diam memungkinkan peretas memeriksa pesan teks, melacak dan merekam panggilan telepon, mencuri kata sandi, melacak koordinat GPS dari perangkat dan meninjau informasi dari akun Gmail, Facebook, WhatsApp, Telegram, dan Skype.

NSO Group telah bersumpah selama bertahun-tahun bahwa perangkat lunaknya hanya digunakan untuk pengawasan terhadap teroris dan penjahat, tetapi dokumen dalam gugatan, serta pernyataan dan kesaksian Amnesti Internasional dari para korban di masa lalu, menunjukkan sebaliknya.

Ketika perusahaan menawarkan teknologi terbaru mereka yang berharga mahal, monarki menginginkan jaminan bahwa itu sama kuatnya seperti itu, email yang dibocorkan diperkenalkan pada kasus tersebut. Untuk menunjukkan keefektifannya, perwakilan perusahaan menawarkan rekaman panggilan telepon milik Abdulaziz Alkhamis, seorang editor di surat kabar Al Arab yang berbasis di London. Alkhamis mengatakan kepada New York Times bahwa dia tidak begitu terkejut mengetahui bahwa ponselnya telah diretas, karena dia telah menerbitkan artikel “sensitif” tentang Teluk Persia.

Otoritas UAE juga ingin mengawasi pangeran Saudi yang bertanggung jawab atas penjaga nasional kerajaan, Perdana Menteri Lebanon Saad Hariri dan Qatar.

Salah satu pengacara untuk para penggugat, Alaa Mahajna, mengatakan kepada New York Times, “Kami mendorong untuk membuat hukum mengejar teknologi.”

Meski demikian, baik Emirati dan NSO Group menolak berkomentar. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah