Pencemaran lingkungan, puluhan ribu ikan mati

630

BAGHDAD (Arrahmah.com) – Puluhan ribu ikan mati di Sungai Eufrat di selatan Baghdad akibat penyakit tak dikenal.

“Beberapa orang mengatakan itu adalah virus, sementara yang lain mengatakan bahwa itu disebabkan oleh zat kimia,” Hussain Al-Hosseini, seorang pemilik perikanan di distrik Saddat Al-Hindiyah di Babil Governorat, mengatakan kepada Agence France Press saat dia mengumpulkan ikan mati dari salah satu baskomnya.

Seperti semua pemilik perikanan di Saddat Al-Hindiyah, Al-Hosseini meminta “pemerintah untuk mencari solusi atau menganalisis air” untuk mencari tahu alasan di balik kematian stok ikan.

Al-Hosseini menambahkan dengan marah, “Kami mungkin juga menjadi korban penyakit ini. Kami menginginkan solusi dari pejabat lingkungan melalui analisis air.”

Di Basra Governorate, selatan Irak, lebih dari 100.000 kasus keracunan telah dilaporkan karena orang minum air tercemar dan asin dari Shatt Al-Arab, di mana sungai Tigris dan Eufrat mengalir di selatan negara itu.

“Sembilan puluh persen ikan telah mati,” kata insinyur pertanian Jaafar Yassin, kepala departemen pertanian di Saddat Al-Hindiyah.

Yassin memperkirakan nilai kerugian di daerah itu, yang terletak 80 kilometer di selatan Baghdad, adalah “miliaran dinar Irak”, setara dengan ratusan ribu dolar.

Untuk bagiannya, Al-Hosseini memperkirakan bahwa ia telah menghadapi kerugian sebesar $ 80.000 karena kematian 50.000 ikan dalam perikanan 28-basin-nya, mengatakan: “Kami meminta kompensasi dari negara.”

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah