AS tunda pengiriman F-35 ke Turki atas senjata Rusia

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Amerika Serikat telah menghentikan pengiriman peralatan terkait pesawat tempur F-35 diam-diam ke Turki, sumber-sumber yang akrab dengan situasi mengatakan, menandai langkah konkret AS pertama untuk memblokir pengiriman jet ke salah satu sekutu NATO mengingat rencana Ankara untuk pembelian sistem pertahanan rudal Rusia, seperti dilansir Reuters, Selasa (2/4/2019).

Dalam beberapa hari terakhir, para pejabat AS mengatakan kepada rekan-rekan mereka dari Turki bahwa Turki tidak akan menerima pengiriman lebih lanjut dari peralatan terkait F-35 yang diperlukan untuk mempersiapkan kedatangan jet tersembunyi, dua sumber yang mengetahui situasi tersebut mengatakan kepada Reuters. Pesawat ini dibangun oleh Lockheed Martin Corp.

Sumber-sumber, yang berbicara dengan syarat anonim, mengatakan pengiriman peralatan pelatihan berikutnya, dan semua pengiriman materi terkait F-35 berikutnya, telah dibatalkan.

Presiden Turki Tayyip Erdogan menolak untuk mundur dari rencana pembelian sistem pertahanan rudal S-400 Rusia yang menurut Amerika Serikat akan membahayakan keamanan pesawat F-35. Turki mengatakan akan menerima pengiriman S-400 pada Juli mendatang.

Ketidaksepakatan atas F-35 adalah yang terbaru dari serangkaian sengketa diplomatik antara Amerika Serikat dan Turki termasuk tuntutan Turki untuk mengekstradisi Fethullah Gulen, perbedaan atas kebijakan Timur Tengah dan perang di Suriah, dan sanksi terhadap Iran.

Seorang pejabat Pentagon mengatakan kepada Reuters pada bulan Maret bahwa Amerika Serikat memiliki sejumlah barang yang dapat ditahannya untuk mengirim sinyal kepada Turki bahwa Amerika Serikat serius agar Ankara membatalkan ambisinya untuk memiliki S-400.

Pentagon tidak segera menanggapi permintaan komentar. Begitupun dengan pejabat Turki di Ankara.

Keputusan AS tentang F-35 diperkirakan akan mempersulit kunjungan Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu ke Washington minggu ini untuk pertemuan puncak NATO.
Perkembangan terakhir dalam perselisihan F-35 terjadi sehari setelah Erdogan menderita salah satu dari kerugian pemilihan terbesarnya dalam beberapa dekade dalam pemilihan lokal.

Reuters melaporkan pekan lalu bahwa Washington sedang menjajaki apakah bisa mengeluarkan Turki dari produksi F-35. Turki membuat bagian-bagian badan pesawat, roda pendaratan dan tampilan kokpit. Sumber yang akrab dengan proses produksi F-35 di seluruh dunia pekan lalu mengatakan peran Turki dapat diganti.

Amerika Serikat dan sekutu-sekutu NATO lainnya yang memiliki F-35 takut radar pada sistem rudal S-400 Rusia akan menemukan dan melacak jet tempur tersebut, membuatnya kurang mampu menghindari senjata Rusia di masa depan.

Dalam upaya untuk membujuk Turki agar membatalkan rencananya untuk membeli S-400, Amerika Serikat menawarkan sistem anti-rudal Patriot buatannya dengan harga diskon yang berakhir pada akhir Maret. Turki telah menunjukkan minat pada sistem Patriot, tetapi tidak dengan mengorbankan meninggalkan S-400.

Turki telah terlibat dengan negosiator AS dalam beberapa hari terakhir tentang membeli sistem Patriot, ujar seseorang yang akrab dengan masalah tersebut. Sistem ini dibuat oleh Raytheon Co.

Menteri Pertahanan Turki Hulusi Akar pada bulan Maret mengatakan bahwa meskipun ada beberapa masalah, pilot Turki melanjutkan pelatihan mereka di sebuah pangkalan udara di Arizona pada F-35, yang masing-masing harganya $ 90 juta, dan bahwa Ankara mengharapkan pesawat tiba di Turki pada November.

Anggota parlemen AS juga telah menyatakan khawatir atas rencana pembelian sistem Rusia oleh Turki. Empat senator AS pekan lalu memperkenalkan undang-undang bipartisan yang akan melarang transfer F-35 ke Turki sampai pemerintah AS menyatakan bahwa Ankara tidak akan menerima pengiriman sistem S-400. (Althaf/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Saksikan Video Terbaru Arrahmah, Ghazwatul Hind