Hadapi India, Angkatan Laut Pakistan kerahkan aset perangnya di Laut Arab

666

ISLAMABAD (Arrahmah.com) – Angkatan Laut Pakistan terpaksa membatalkan semua penyebaran di luar negeri sejak Angkatan Laut India meningkatkan aset angkatan lautnya di Laut Arab utara pasca serangan Pulwama, lansir portal berita Strategic News International (SNI) pada Rabu (3/4/2019).

Kehadiran angkatan laut India saat ini di Laut Arab termasuk kapal selam nuklir menurut SNI.

Sumber-sumber intelijen outlet berita yang memantau situasi di Pakistan itu telah mengungkapkan bahwa sebagai tanggapan atas penyebaran aset angkatan laut Angkatan Laut India di Laut Arab utara, Angkatan Laut Pakistan terpaksa menempatkan aset-aset angkatan lautnya di sepanjang pelabuhan Karachi. Mereka telah melakukan patroli terus-menerus di dekat pantainya, karena takut akan pergerakan India.

“Dua kapal Pakistan – PNS Saif dan PNS Moawin – yang dijadwalkan untuk mengunjungi Qingdao di Cina untuk bergabung dalam perayaan ulang tahun ke-70 Angkatan Laut PLA, telah membatalkan rencana kunjungan mereka meskipun Panglima Angkatan Laut Pakistan kemungkinan akan menghadiri upacara yang dijadwalkan untuk tanggal 24 April mendatang”, Strategic News International melaporkan sumber kutipan.

Pakistan sebelumnya telah membatalkan kunjungan kapal PNS Aslat ke Pameran Maritim dan Aerospace Internasional Langkawi (LIMA) yang diadakan di Langkawi, Malaysia, antara 26 dan 30 Maret. Kunjungan PNS Shamsheer ke Bahrain juga telah dibatalkan.

Angkatan Laut India pada 17 Maret mengkonfirmasi bahwa unit-unit tempur utamanya termasuk kelompok pertempuran yang dipimpin kapal induk INS Vikramaditya, kapal selam nuklir, dan sejumlah kapal laut serta aset laut lainnya dengan cepat beralih ke penyebaran operasional karena ketegangan antara New Delhi dan Islamabad meningkat.

Angkatan Laut India tidak mengklarifikasi “kapal selam nuklir” mana yang telah mereka kerahkan, meskipun Angkatan Laut India saat ini memiliki dua jenis kapal selam bertenaga nuklir yang dapat digunakan: satu kapal selam serangan kelas Chakra (Akula II) yang disewa dari Rusia, dan INS Arihant , kapal selam rudal balistik buatan India yang mampu menembakkan hingga 12 rudal balistik nuklir yang diluncurkan kapal selam. Angkatan Laut India juga memiliki sekitar 14 kapal selam diesel-listrik.

Sebelumnya pada bulan Maret, Angkatan Laut Pakistan merilis sebuah video berisi kapal selam India yang berusaha memasuki perairan Pakistan ketika kemarahan antara kedua negara berkobar.

Ketegangan antara kedua negara bersenjata nuklir tersebut telah meningkat sejak pertengahan Februari ketika kelompok yang diduga berbasis di Pakistan menyerang konvoi militer yang menewaskan lebih dari 40 tentara India. Pemerintah India menyalahkan Pakistan karena mensponsori “terorisme” dan melakukan serangan udara pada 26 Februari. Penyerangan itu memicu respons dari Pakistan pada hari berikutnya di mana kedua negara terlibat dalam pertempuran udara. Pakistan mengklaim telah menembak jatuh dua jet tempur India sementara India membantah klaim itu dan mengatakan bahwa hanya satu jet tempur yang hilang dalam pertempuran udara tersebut. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya