Oposisi Sudan akan umumkan dewan sipil interim tuk gantikan dewan militer

194

KHARTOUM (Arrahmah.com) – Para pemimpin demonstrasi Sudan telah mengumumkan rencana untuk mengungkap sebuah badan sipil untuk mengambil alih kekuasaan dari dewan militer yang saat ini berkuasa di negara itu ketika kerumunan besar demonstran terus menggelar aksi unjuk rasa di luar markas tentara di ibu kota negara itu, Khartoum.

Para pendemo berani menghadapi panas terik dan kelelahan selama 14 hari berturut-turut pada Jum’at (19/4/2019), menuntut dewan militer, yang mengambil alih kekuasaan setelah menggulingkan pemimpin lama Omar Al-Bashir, memberi jalan bagi pemerintahan sipil, lansir Al Jazeera.

Asosiasi Profesional Sudan (SPA), yang telah mempelopori protes selama berbulan-bulan, mengatakan dalam sebuah pernyataan pada Kamis (18/4) bahwa anggota dewan sipil akan disebutkan dalam konferensi pers pada Ahad (21/4) di luar kompleks militer tempat para diplomat asing juga diundang.

“Kami menuntut dewan sipil ini, yang akan memiliki perwakilan tentara, menggantikan dewan militer,” Ahmed Al-Rabia, seorang pemimpin kelompok payung serikat pekerja untuk dokter, insinyur dan guru, mengatakan kepada kantor berita AFP.

SPA dan kelompok-kelompok lain di balik protes mengatakan pemerintah transisi yang baru harus terdiri dari dewan presiden yang bertugas menjalankan fungsi negara, dewan menteri dan dewan undang-undang transisi sipil.

Sebuah cetak biru untuk transisi, yang diusulkan oleh penyelenggara protes, mempertimbangkan sebuah dewan presiden yang terdiri dari “tokoh-tokoh revolusioner” dan seorang menteri pertahanan, satu-satunya wakil dari militer. Juga disebutkan bahwa perempuan harus masuk ke dalam dewan legislatif dengan porsi setidaknya 40 persen.

Ahmed Adam, seorang pengacara Sudan dan peneliti di SOAS University of London, mengatakan dewan militer “enggan menyerahkan kekuasaan” dan tampaknya memiliki “sedikit kemauan politik untuk menanggapi tuntutan para pengunjuk rasa di lapangan”.

“Militer mengandalkan perpecahan di antara orang-orang di jalan untuk tetap berkuasa,” kata Adam kepada Al Jazeera, menambahkan: “Pasukan politik sipil masih membahas cara untuk merespon proses transisi yang rumit ini. Harapan rakyat sangat tinggi. ” (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya