Jepang kirim perlengkapan perang ke Teluk, lindungi kapal dan minyak

689

TOKYO (Arrahmah.com) – Jepang akan mengirim kapal perang dan pesawat patroli untuk melindungi kapal-kapal Jepang di Timur Tengah ketika situasi di kawasan tempat Jepang mengimpor 90% dari minyak mentahnya, juru bicara pemerintah Jepang mengatakan pada Jumat (27/12/2019).

Di bawah rencana yang disetujui oleh kabinet Perdana Menteri Shinzo Abe, sebuah kapal perusak yang dilengkapi helikopter dan dua pesawat patroli P-3C akan dikirim untuk pengumpulan informasi yang bertujuan untuk memastikan jalan yang aman untuk kapal-kapal Jepang melalui wilayah tersebut.

Jika ada keadaan darurat, perintah khusus akan dikeluarkan oleh menteri pertahanan Jepang untuk memungkinkan pasukan menggunakan senjata untuk melindungi kapal dalam bahaya.

“Perdamaian dan stabilitas di Timur Tengah sangat penting bagi perdamaian dan kemakmuran masyarakat internasional termasuk Jepang,” kata Kepala Sekretaris Kabinet Yoshihide Suga dalam konferensi pers reguler.

“Juga, sangat penting untuk memastikan kapal-kapal terkait Jepang dapat berlayar dengan aman di Timur Tengah, sumber energi utama dunia.”

Gesekan antara Iran dan Amerika Serikat telah meningkat sejak tahun lalu, ketika Presiden AS Donald Trump menarik Amerika Serikat dari perjanjian nuklir internasional 2015 dengan Iran dan menerapkan kembali sanksi terhadapnya, melumpuhkan ekonominya.

Pada bulan Mei dan Juni, ada beberapa serangan terhadap kapal dagang internasional di kawasan itu, termasuk kapal tanker milik Jepang, Kokuka Courageous, yang oleh Amerika Serikat disalahkan pada Iran. Teheran membantah tuduhan itu.

Para importir dan kilang minyak Jepang menyambut keputusan pemerintah.

“Situasi Timur Tengah tetap tidak dapat diprediksi … Kami percaya keputusan, yang dibuat dengan latar belakang ini, akan bermanfaat bagi perjalanan yang aman dari kapal-kapal di kawasan ini,” kata Asosiasi Perminyakan Jepang Takashi Tsukioka dalam sebuah pernyataan.

Jepang, sekutu AS yang telah mempertahankan hubungan persahabatan dengan Iran, telah memilih untuk memulai operasinya sendiri daripada bergabung dengan misi yang dipimpin AS untuk melindungi pengiriman di wilayah tersebut.

Abe minggu lalu memberi pengarahan mengunjungi Presiden Iran Hassan Rouhani tentang rencana Tokyo untuk mengirim pasukan angkatan laut ke Teluk.

Operasi yang direncanakan diatur untuk mencakup laut lepas di Teluk Oman, Laut Arab utara, dan Teluk Aden, tetapi tidak di Selat Hormuz.

Pemerintah Jepang bertujuan untuk memulai operasi pesawat patroli bulan depan, sementara kapal perusak itu kemungkinan akan memulai kegiatan di wilayah itu pada Februari, kata seorang pejabat kementerian pertahanan.

Keputusan pemerintah berlaku selama satu tahun hingga 26 Desember 2020. Persetujuan kabinet baru diperlukan untuk memperluas kegiatan angkatan bersenjata di Timur Tengah. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya