Kembangkan industri pertahanan, Saudi tanda tangani kesepakatan dengan raksasa Raytheon

634

RIYADH (Arrahmah.com) – Otoritas Umum untuk Industri Militer Arab Saudi mengumumkan pada Sabtu (28/12/2019) penandatanganan perjanjian kemitraan dengan Raytheon dengan tujuan untuk melokalisasi pemeliharaan dan pembaruan sistem pertahanan rudal Patriot.

Perjanjian ini jatuh sejalan dengan tujuan Visi Arab Saudi 2030 yang berupaya untuk mendiversifikasi ekonomi dari minyak dan menumbuhkan berbagai industri. Berkenaan dengan sektor militer dan keamanan, rencana tersebut bertujuan untuk mendukung investasi di industri lokal dan memperluas peluang bagi warga negara yang memenuhi syarat dengan tujuan untuk akhirnya melokalisasi setengah dari seluruh pengeluaran militer selama dekade berikutnya.

Hubungan antara sektor militer Arab Saudi dan Raytheon telah berlangsung lebih dari 50 tahun, tetapi perjanjian ini berbeda karena tujuannya untuk membangun pangkalan industri di dalam Kerajaan.

Pada bulan November 2018, pejabat Saudi dan AS menandatangani surat penawaran dan penerimaan yang meresmikan syarat-syarat untuk pembelian peluncur, rudal, dan peralatan terkait Terminal High Altitude Defense (THAAD) di Arab Saudi. Pada Juli 2019, produsen senjata Amerika lainnya, Lockheed Martin, dianugerahi kontrak $ 1,48 miliar untuk membangun sistem pertahanan rudal THAAD untuk Arab Saudi. Raytheon akan membangun radar canggih sistem.

Sistem THAAD dirancang untuk menembak jatuh rudal balistik jarak pendek, menengah dan menengah. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya