AS waswas soal ikatan finansial Oman dengan Iran

WASHINGTON (Arrahmah.com) – “Kekhawatiran nyata” bagi otoritas AS atas Oman adalah ikatan keuangan negara itu dengan Iran, termasuk entitas yang berada di bawah sanksi AS sebelum perjanjian nuklir 2015, menurut laporan baru dari Foundation for Defense of Democracies, sebuah lembaga kebijakan yang berbasis di Washington DC, Rabu (4/3/2020).

Oman secara historis telah disebut sebagai “Swiss versi Timur Tengah”, setelah mempertahankan komitmen untuk diplomasi sepanjang pemerintahan Sultan Qaboos, dengan hubungan persahabatan dengan Iran dan aliansi dengan AS sebagai merek dagang dari perannya di wilayah tersebut, jelas laporan itu. Posisi ini mungkin tidak lagi dapat dipertahankan, karena kebijakan AS terhadap Iran menyesuaikan selama kepresidenan Donald Trump, tambahnya.

“Pembuat kebijakan Amerika harus bersimpati karena Oman menyesuaikan diri dengan kebijakan yang bertentangan secara diametris dari pemerintahan Trump dan Obama. Namun, Washington juga harus menuntut Muscat untuk kembali ke posisi yang benar-benar netral di Iran, baik secara politik maupun ekonomi,” kata laporan itu.

Menurut laporan Senat AS 2018, bank-bank Oman masih membantu Iran dalam mendapatkan akses ke cadangan devisa sementara perjanjian nuklir 2015, yang secara resmi dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA). Ini menimbulkan “pertanyaan yang cukup menggelitik” atas upaya Oman untuk membantu keuangan Iran, ungkap laporan itu.

Pembuat kebijakan AS harus mendorong Oman untuk mengambil posisi yang benar-benar netral yang tidak lagi mengadvokasi dialog dengan Iran, kata laporan itu.

“Pejabat Oman terus bersikeras bahwa sanksi adalah kebijakan yang salah dan bahwa keterlibatan dengan Iran adalah cara terbaik ke depan. Ini bukan posisi netral. Jika ada, ini adalah kebijakan yang mengadvokasi untuk kepentingan Iran,” katanya.

Hubungan Oman dengan Iran, bagaimanapun, pada dasarnya adalah hasil dari langkah mantan Presiden AS Barack Obama untuk memperluas hubungan dengan Republik Islam, kata laporan itu. Pergeseran kebijakan luar negeri Obama menyebabkan Oman bertindak sebagai saluran untuk hubungan Iran-AS, dengan kesultanan bertindak sebagai saluran balik terpisah untuk kedua belah pihak, dan peningkatan terkait dalam ikatan politik dan ekonomi antara Oman dan Iran.

Posisi geografis Oman di Teluk Arab yang dekat dengan Iran telah lama menjadi daya tarik strategis bagi Washington. Militer AS memelihara pangkalan udara dan fasilitas pelabuhan di kesultanan karena alasan ini, sementara Angkatan Laut AS menggunakan negara itu sebagai pangkalan untuk operasinya untuk mempertahankan kebebasan bergerak di Selat Hormuz – jalur air strategis di mana 30 persen dari semua aliran minyak mentah perdagangan mengalir. (Althaf/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya