Turki kirim bala bantuan dalam jumlah besar ke Idlib

1.526

IDLIB (Arrahmah.com) – Tentara Turki pada Ahad (8/3/2020) mengirim bala bantuan besar-besaran ke provinsi Idlib utara, dua hari sejak Ankara dan Moskow mencapai gencatan senjata untuk mengakhiri tiga bulan bombardir sengit oleh pasukan rezim Asad di kubu terakhir pejuang Suriah.

Ratusan tentara Turki dilengkapi dengan 100 tank, artileri, peluncur roket ganda, truk bahan bakar dan unit pengacau radar bergerak menyeberang ke Idlib pada Ahad, kata aktivis setempat dan sumber-sumber pejuang oposisi, lansir Zaman Alwasl.

Pada Jumat, kesepakatan gencatan senjata berlangsung di provinsi barat laut Suriah.

Gencatan senjata, yang ditengahi oleh Turki dan Rusia, menghentikan kampanye udara dan darat yang mengerikan yang telah berlangsung selama tiga bulan, yang menewaskan ratusan orang dan mengirim 1 juta orang melarikan diri ke perbatasan Turki.

Perjanjian itu, yang diumumkan Kamis (5/3), setelah pertemuan enam jam antara presiden Turki dan Rusia di Moskow, pada dasarnya membekukan garis konflik di Idlib. Ini tidak memaksa pasukan Bashar Asad untuk menyerah atas kemajuan yang mereka raih dalam ofensif yang didukung Rusia selama tiga bulan terakhir, AP melaporkan.

Pasukan rezim Asad yang didukung Rusia telah membombardir dari layanan publik dan menghancurkan setidaknya 225 fasilitas sipil di Suriah barat laut sejak November lalu, Kelompok Koordinasi Respons Suriah mengatakan pada Ahad.

Ofensif rezim di provinsi Idlib dan beberapa wilayah Aleppo telah memindahkan lebih dari 1.041.000 orang dari rumah mereka dan menewaskan 700 orang, termasuk 91 wanita, 212 anak-anak dan 17 pekerja penyelamat, selama tiga bulan terakhir, kata kelompok itu.

Menurut kelompok pemantau lokal, serangan udara Rusia dan rezim telah menargetkan 20 tempat penampungan pengungsi, 88 fasilitas pendidikan, 9 pusat untuk badan Pertahanan Sipil, 32 pusat kesehatan, 8 ambulans, 14 toko roti, 31 fasilitas ibadah, dan 23 berbagai fasilitas seperti air dan pembangkit listrik. (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya