Lebih dari 500 fasilitas medis dihantam serangan di Suriah

376

SURIAH (Arrahmah.com) – Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan pada Rabu (11/3/2020) bahwa pihaknya telah mendokumentasikan lebih dari 500 serangan militer terhadap fasilitas medis di Suriah sejak mulai menghitungnya pada tahun 2016, dengan kematian yang hampir sama di antara staf dan pasien.

Sekitar dua pertiga dari mereka yang diserang berada di barat laut Suriah di mana pertempuran telah meningkat dalam beberapa bulan terakhir ketika Damaskus yang didukung Rusia telah berusaha untuk menangkap wilayah terakhir yang berada di luar kendali mereka, lansir Reuters (12/3).

Gencatan senjata antara Rusia dan Turki, yang mendukung pihak-pihak yang berselisih dalam konflik, disepakati pekan lalu dan ada pelanggaran yang terjadi.

Data tersebut mendokumentasikan 494 serangan terhadap fasilitas kesehatan antara 2016-2019, laporan itu menunjukkan apa yang menurut WHO adalah waktu komprehensif pertama yang merilis data tentang serangan medis.

Sejak awal tahun ini, pihaknya telah mengonfirmasi sembilan serangan lebih lanjut, semuanya di barat laut Suriah, yang mengakibatkan 10 kematian, tanpa mengatakan siapa yang bertanggung jawab.

Total korban tewas pekerja medis dan pasien adalah 480 dari Januari 2016 hingga saat ini, katanya.

“Apa yang meresahkan, adalah apa yang sampai pada titik di mana serangan terhadap kesehatan -sesuatu yang harus ditoleransi oleh komunitas internasional- sekarang dianggap biasa; sesuatu yang kita sudah terbiasa,” kata Richard Brennan, Direktur Darurat Regional WHO di Mediterania Timur.

Dia menambahkan bahwa hanya setengah dari fasilitas di barat laut Suriah, tempat sekitar 1 juta orang terlantar akibat kekerasan baru-baru ini, tetap beroperasi.

WHO, sebuah badan PBB yang berbasis di Jenewa, diberi mandat untuk melacak serangan terhadap fasilitas kesehatan dan mulai melakukannya pada 2016. Sistem sejak itu telah diresmikan di bawah Sistem Pengawasan untuk Serangan.

Data tersebut dapat membantu Dewan Penyelidikan PBB yang tahun lalu mulai menyelidiki serangkaian insiden di barat laut Suriah, termasuk serangan terhadap fasilitas kesehatan.

Para pejabat PBB sebelumnya mengecam serangan “sengaja” oleh rezim Asad dan sekutunya di situs-situs sipil yang seharusnya dilindungi, termasuk rumah sakit dan sekolah. Ini merupakan kejahatan perang. (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya