Darurat Covid-19, Yordania segel ibukota

432

AMMAN (Arrahmah.com) – Tentara Yordania pada hari Kamis (19/3/2020) menyegel ibukota dari bagian lain negara itu ketika kerajaan menempatkan sepuluh juta penduduknya di bawah lockdown untuk mencoba memerangi penyebaran virus corona, kata saksi dan pejabat.

Pos-pos pemeriksaan tentara di pintu masuk utama ke ibu kota yang berpenduduk lebih dari tiga juta jiwa itu mulai memberlakukan larangan yang memungkinkan masuknya hanya kendaraan yang membawa barang-barang penting atau orang-orang dengan bisnis resmi dari provinsi lain, kata saksi mata.

“Langkah-langkah ini dilakukan untuk mencegah penyebaran virus,” kata Brigadir Jenderal Mukhles al Mufleh, juru bicara militer kepada media pemerintah.

Pemerintah belum mengumumkan jam malam resmi tetapi telah meminta penduduk untuk tinggal di rumah mereka dan bergerak hanya untuk keadaan darurat. Aparat keamanan telah mengancam hukuman penjara bagi siapapun yang melanggar ketentuan tersebut.

Raja Abdullah pada Selasa (17/3) menyerukan tindakan pertahanan yang memberikan Perdana Menteri Omar Razzaz jam yang lebih luas setelah tentara memulai dikerahkan di jalan raya utama menuju ibukota dan kota-kota utama di seluruh negeri.

Undang-undang, yang disahkan pada saat perang dan bencana, diperlukan untuk memungkinkan keputusan besar yang pada waktu normal akan melanggar hak-hak politik dan sipil, seperti memberlakukan jam malam dan mengerahkan tentara di kota-kota, kata para pejabat.

Yordania telah menutup penyeberangan perbatasan darat dan laut dengan Suriah, Irak, Mesir, dan ‘Israel’, dan menangguhkan semua penerbangan masuk dan keluar sejak Selasa (17/3). Hanya penerbangan kargo dan pengiriman darat komersial yang memasuki atau meninggalkan negara itu.

Sebagian besar toko tutup pada hari Rabu (18/3), mengindahkan perintah pemerintah yang menutup mal dan toko kecuali untuk warung makan dan apotek. Polisi kemudian menyegel toko yang menentang keputusan pemerintah.

Menteri Kesehatan Saad Jaber mengatakan dia berharap jumlah kasus yang dikonfirmasi akan meningkat dari 56 saat ini sebelum langkah-langkah untuk mengendalikan penyebaran diberlakukan.

Negara ini telah mengkarantina lebih dari 5.000 orang yang baru saja tiba dari luar negeri.

Langkah-langkah yang diambil dalam beberapa hari terakhir telah menutup sekolah dan transportasi umum dan shalat berjama’ah telah dilarang di masjid-masjid, sementara sebagian besar karyawan sektor publik dan swasta telah diminta untuk tinggal di rumah.

Dalam serangkaian tindakan untuk mencoba meredam dampak pada ekonomi, Bank Sentral Yordania awal pekan ini menyuntikkan sekitar $ 700 juta ke dalam perekonomian dengan mengurangi cadangan wajib bank, memotong suku bunga dan menunda pembayaran pinjaman. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya