Sekolah di Korea Selatan kembali berjalan, namun ruang kelas masih kosong

556

SEOUL (Arrahmah.com) – Dua bulan lalu, Korea Selatan dalam keadaan panik karena virus corona. Orang membeli lusinan masker wajah, pengiriman dari pasar online melonjak dan jalan-jalan sebagian besar sangat sepi.

Tetapi kini Korea Selatan memiliki lebih banyak pemulihan daripada infeksi baru corona virus, meskipun negara tersebut pernah menduduki peringkat kedua terparah di dunia. Dan kehidupan berangsur mulai kembali normal, lansir Al Jazeera (15/4/2020).

Pekan lalu, sekolah-sekolah mulai dibuka kembali, lima minggu lebih lambat dari yang dijadwalkan. Tetapi kelas untuk semua sekolah negeri kini dilaksanakan secara virtual.

“Saya telah memikirkan tentang apakah pemerintah dapat memberikan solusi yang lebih baik dari ini, tetapi ini terasa seperti pilihan terbaik untuk saat ini,” Jang Eun-ki, seorang siswa berusia 18 tahun di sekolah menengah Wonjong, mengatakan kepada Al Jazeera. “Rasanya seperti itu adalah keputusan yang tak terelakkan untuk mengambil kelas online.”

Di beberapa penjuru dunia, penutupan sekolah telah memicu perdebatan sengit tentang apakah siswa harus mengulang tahun akademik atau melanjutkan pembelajaran jarak jauh.

Korea Selatan mengintegrasikan siswa-siswanya ke dalam pengajaran online dengan jadwal yang rumit, berdasarkan usia. Anak-anak tertua memulai kelas seminggu yang lalu, dan yang lainnya mulai pada Kamis (16 April).

Yang termuda akan melanjutkan studi pada 20 April, sementara taman kanak-kanak dan pusat penitipan anak akan tetap ditangguhkan tanpa batas waktu.

Untuk populasi siswa berpendidikan tinggi di Korea Selatan, perpindahan online telah memicu emosi yang campur aduk.

“Sangat melelahkan untuk mengikuti penundaan yang tak terduga dan perubahan jadwal,” keluh Jang. “Banyak dari kami, mahasiswa ingin terus belajar secara mandiri di perpustakaan saat sekolah tidak ada, tetapi semua perpustakaan ditutup.”

Korea Selatan adalah negara yang paling terhubung dengan internet di dunia, karena sembilan dari 10 orang memiliki smartphone pada tahun 2018. Namun para guru dan orang tua masih khawatir tentang perpindahan pembelajaran online yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Kementerian Pendidikan Korea Selatan memperkirakan bahwa sekitar 170.000 siswa tidak memiliki akses ke perangkat pintar, sementara pemerintah daerah telah berjanji untuk membantu siswa berpenghasilan rendah yang membutuhkan perangkat atau akses internet. Pada saat yang sama, para guru di sekolah negeri dan swasta khawatir apakah peralihan ke pembelajaran virtual sedang dilakukan karena para guru belum dilatih dengan baik.

“Saya pikir pemerintah dan sekolah telah melakukan yang terbaik dalam hal mengatasi COVID-19 semampu mereka, tetapi para profesor tidak memiliki pelatihan teknologi [untuk menyelenggarakan kelas online],” kata Noh, yang bekerja di akademi swasta di Seoul.

“Sudah, beberapa siswa tidak dapat mengikuti kelas atau menandai kehadiran mereka karena masalah teknis. Yang lainnya tidak bisa menyerahkan file tugas atau video mereka.”

Universitas di seluruh negeri telah memulai pembelajaran jarak jauh tetapi menghadapi kesulitan teknis. Laporan berita Korea Selatan menggambarkan server ditutup karena lonjakan lalu lintas dan belum dapat memverifikasi kehadiran. Beberapa dosen bahkan menggunakan fungsi video di KakaoTalk -aplikasi pesan paling populer di negara itu- untuk berkomunikasi dengan mahasiswa.

Kim, seorang guru di sebuah sekolah dasar negeri yang meminta anonimitas karena dia tidak memiliki izin untuk berbicara kepada media mengatakan kepada Al Jazeera bahwa dia tidak yakin bagaimana murid-muridnya bisa menghadiri kelas yang dimulai pada akhir April.

“Saya khawatir bagaimana kita akan mengatasi masalah teknis di tingkat sekolah dasar,” katanya. “Anak-anak kecil tidak bisa mengetik atau mencari cara untuk masuk, dan orang tua mereka tidak bisa bersama mereka setiap hari, setiap saat.”

Sistem pendidikan Korea Selatan sebagian besar masih ditekankan pada hasil ujian, dan para siswa berlomba-lomba untuk memasuki universitas top negara itu mulai dari usia 15 tahun. (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya