Netanyahu: Trump janjikan kedaulatan 'Israel' atas Lembah Yordan

TEL AVIV (Arrahmah.com) – Perdana Menteri ‘Israel’ Benjamin Netanyahu pada hari Minggu (26/4/2020) menyatakan keyakinannya bahwa AS akan mengakui kedaulatan negara pendudukan atas pemukiman ilegal di Tepi Barat yang diduduki “dalam beberapa bulan”.

Dalam pidato yang disiarkan televisi, disiarkan di Channel 12 ‘Israel’, Netanyahu mengatakan: “Saya yakin bahwa janji Presiden AS Donald Trump, untuk mengakui kedaulatan ‘Israel’ atas permukiman di Tepi Barat dan Lembah Yordan, akan dipenuhi beberapa bulan mulai sekarang.”

Dia menambahkan: “Saya yakin bahwa janji ini akan dipenuhi, dan kita dapat merayakan momen pembuatan zaman lainnya dalam sejarah Zionisme.”

Menurut Channel 12, Netanyahu membuat pernyataan meskipun dia khawatir bahwa masa jabatan Trump akan berakhir dalam kompetisi sengit yang akan dia hadapi dalam pemilihan mendatang pada bulan November melawan kandidat Demokrat John Biden.

Pada hari Rabu, Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa negaranya menganggap aneksasi wilayah-wilayah di Tepi Barat sebagai “keputusan yang hanya menjadi milik ‘Israel'”.

Sejak Trump menjabat, ia telah mengakui kedaulatan ‘Israel’ atas keseluruhan Yerusalem yang diduduki dan Dataran Tinggi Golan, terlepas dari kenyataan bahwa keputusan ini bertentangan dengan hukum internasional dan resolusi Dewan Keamanan PBB, yang menganggap tanah Arab yang direbut oleh ‘Israel’ pada tahun 1967 itu sebagai wilayah yang diduduki.

Pekan lalu, Netanyahu dan saingan utamanya Benny Gantz, ketua aliansi Biru dan Putih (Kahol Lavan), sepakat untuk membentuk pemerintah persatuan darurat, berdasarkan rotasi jabatan perdana menteri.

Kedua pemimpin juga sepakat untuk mengajukan RUU untuk mencaplok Lembah Yordan dan pemukiman ‘Israel’ di Tepi Barat pada awal Juli.

Pada bulan Januari, Trump mengumumkan apa yang disebut “kesepakatan abad ini”, yang termasuk pembentukan negara-setengah Palestina dalam bentuk sebuah kepulauan yang dihubungkan oleh jembatan dan terowongan, mengumumkan kota Yerusalem ibu kota ‘Israel’ yang tidak terbagi, dan mengizinkan Tel Aviv untuk mengambil alih Lembah Yordan.

Para pejabat Palestina mengatakan bahwa di bawah rencana AS, ‘Israel’ akan mengambil alih 30-40 persen dari Tepi Barat yang diduduki, termasuk seluruh kota Yerusalem. (Althaf/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Saksikan Video Terbaru Arrahmah, Ghazwatul Hind