Kepala Mossad: 'Israel' dan Saudi memelihara hubungan perdamaian tidak resmi

102

TEL AVIV (Arrahmah.com) – Kepala badan intelijen “Israel”, Mossad, Yossi Cohen, mengatakan bahwa “Israel” dan Arab Saudi menjaga hubungan perdamaian, namun mereka tetap berada di luar kerangka kerja diplomatik resmi, lapor surat kabar “Israel” Maariv.

Surat kabar tersebut mengutip Cohen yang mengatakan bahwa normalisasi hubungan dengan negara-negara Arab memberi “Israel” kedalaman strategis untuk menghadapi poros kejahatan yang dipimpin oleh Iran serta bahaya yang ditimbulkannya, terutama program nuklir, terorisme, dan ekspansi regional.

Ia menambahkan, normalisasi dan hubungan bilateral dengan negara-negara Arab membuka cakrawala baru bagi “Israel” di bidang ekonomi dan keamanan, selain melancarkan kegiatan kerja sama di segala bidang.

“Israel dan negara-negara yang menormalisasi hubungan mereka dengan itu mengirim pesan ke Iran dan poros yang dipimpinnya, mengatakan kami berada di sisi yang benar, Anda berdiri di tempat yang salah,” katanya.

Mengomentari kondisi Arab Saudi bahwa “Israel” menyelesaikan konfliknya dengan Palestina sebagai awal untuk menandatangani kesepakatan normalisasi dengan Riyadh, Cohen mengatakan:

“Saya berharap negara-negara yang memiliki hubungan damai yang sebenarnya dengan kami, bahkan jika mereka berada di luar kerangka diplomatik resmi, menyelesaikan kesepakatan ini (normalisasi), dan saya pikir tidak ada pembenaran untuk kondisi ini.”

Dia menambahkan bahwa dia tidak percaya ada persetujuan untuk meminta Tel Aviv menandatangani perjanjian penyelesaian dengan Palestina sebagai awal untuk mencapai kesepakatan damai dengan negara-negara Arab lainnya.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya