Dua kota di Nagorno-Karabakh dikabarkan menjadi target serangan

504

TBLISI (Arrahmah.com) – Tiga penduduk kota terbesar Nagorno-Karabakh tewas dalam penembakan semalam (5/11/2020) oleh pasukan Azeri, kata Layanan Darurat dan Penyelamatan yang dikontrol etnis Armenia di kantong tersebut pada hari Jumat (6/11), ketika pertempuran untuk menguasai permukiman utamanya meningkat.

Azerbaijan membantah laporan penembakan di Stepanakert. Dua pengamat independen mengatakan pertempuran tampaknya bergerak lebih dalam ke daerah kantong, dengan pasukan Azeri meningkatkan serangan di dua kota terbesarnya.

Setidaknya 1.000 orang telah tewas dalam hampir enam minggu pertempuran di dan sekitar Nagorno-Karabakh, daerah kantong pegunungan yang diakui secara internasional sebagai bagian dari Azerbaijan tetapi dihuni dan dikendalikan oleh etnis Armenia.

Konflik ini telah menggarisbawahi pengaruh Turki, sekutu Azerbaijan, di bekas wilayah Soviet yang telah lama didominasi oleh Moskow, yang memiliki pakta pertahanan dengan Armenia. Hal tersebut juga mengancam keamanan jaringan pipa migas Azeri.

Layanan Darurat dan Penyelamatan Nagorno-Karabakh mengatakan bangunan tempat tinggal dan infrastruktur publik di Stepanakert telah menjadi sasaran. Dikatakan bahwa tiga orang yang terbunuh berada di dalam rumah yang sama.

Sementara itu, tiga sumber yang bekerja di Stepanakert mengatakan bahwa kota itu – yang dikenal di Azerbaijan sebagai Khankendi – telah mendapat serangan hebat Kamis malam (5/11).

Shushi, yang berlokasi 15 km ke selatan dan kota terbesar kedua di kantong itu, juga telah dibombardir semalam (5/11) dan beberapa rumah terbakar, kata Dinas Darurat dan Penyelamatan. Kota ini memiliki kepentingan strategis bagi kedua belah pihak.

Kementerian pertahanan Azerbaijan mengatakan tuduhan bahwa mereka telah menembaki wilayah sipil adalah “informasi yang salah”.

Ia sebelumnya menuduh pasukan yang dikendalikan Armenia menembaki kota-kota di bawah kendalinya, termasuk Terter dan Barda, serta Ganja, kota terbesar kedua di Azerbaijan. Puluhan orang tewas dalam serangan itu.

Thomas de Waal, analis di Carnegie Endowment for International Peace dan penulis buku tentang perang Nagorno-Karabakh tahun 1990-an, mengatakan konflik tersebut tampaknya bergerak menuju pertempuran yang berpotensi berdarah untuk Shushi, yang dikenal oleh Azeri sebagai Shusha.

“Shusha sangat penting bagi orang Azerbaijan, sebagai pusat budaya dan sejarah dan kota tempat mereka memiliki populasi mayoritas sebelum perang,” kata de Waal kepada Reuters.

“Hampir pasti mengapa operasi militer mereka dialihkan dari Lachin ke kota,” katanya. “Kota ini juga sangat penting bagi orang Armenia: itu terletak di atas Stepanakert dan merupakan tempat katedral Karabakh berada.”

Tiga gencatan senjata gagal menghentikan pertempuran paling berdarah di Kaukasus Selatan selama lebih dari 25 tahun. Kedua belah pihak saling menuduh melancarkan serangan dalam beberapa jam setelah kesepakatan pada 30 Oktober untuk menghindari penargetan warga sipil secara sengaja.

Kementerian pertahanan Nagorno-Karabakh mengatakan operasi tempur berlanjut semalaman di sepanjang semua bagian utama garis depan. Dikatakan bahwa “upaya berulang” untuk menyerang Shushi tidak dapat diterima.

Olesya Vartanyan, analis senior Crisis Group yang berbasis di Tbilisi untuk Kaukasus Selatan, mengatakan kepada Reuters bahwa pertempuran di dekat Shushi telah “meningkat selama seminggu terakhir, dengan lebih banyak bentrokan tatap muka di dekat kota”.

“Sisi yang mengontrol Shushi secara otomatis mendapatkan kendali atas Stepanakert,” katanya.
“Bahkan jika Baku memutuskan untuk menghentikan perang setelah merebut Shushi, ini masih akan secara signifikan mengurangi kemungkinan etnis Armenia kembali ke rumah mereka di Stepanakert.”

Kementerian pertahanan Nagorno-Karabakh mengatakan 1.177 tentaranya telah tewas. Azerbaijan tidak mengungkapkan korban militernya, sementara Rusia memperkirakan 5.000 kematian di kedua sisi.

Sekitar 30.000 orang tewas dalam perang 1991-94. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya