PM Armenia: Kami menandatangani perjanjian "menyakitkan" dengan Azerbaijan

1.628

YEREVAN (Arrahmah.com) – Perdana Menteri Armenia, Nikol Pashinyan mengatakan dia menandatangani perjanjian “menyakitkan” dengan presiden Azerbaijan dan Rusia untuk mengakhiri perang di Nagorno-Karabakh.

Pernyataannya pada Selasa dini hari (10/11/2020) datang beberapa jam setelah pejabat etnis Armenia di wilayah yang disengketakan menegaskan bahwa kota utama Shusha (dikenal sebagai Shushi di Armenia) telah diambil alih oleh pasukan Azeri.

Dalam sebuah posting Facebook yang emosional, Pashinyan mengatakan perjanjian itu akan berlaku mulai pukul 1 pagi pada hari Selasa, mengakhiri enam minggu pertempuran sengit yang telah menyebabkan ratusan orang tewas, lansir Al Jazeera.

Ia mengungkapkan bahwa keputusan tersebut “sangat menyakitkan bagi saya secara pribadi dan untuk rakyat kami”, dan menambahkan, dia mengambil keputusan setelah “analisis mendalam tentang situasi militer” yang telah melihat pasukan Azeri mendapatkan keuntungan besar dan mendekati Stepanakert, kota utama di kawasan itu.

Dia mengatakan perjanjian itu adalah “solusi terbaik untuk situasi saat ini”. Tidak ada detail lain yang segera tersedia.

Tidak ada reaksi langsung dari Azerbaijan.

Seorang juru bicara Kremlin juga mengatakan para pemimpin Rusia, Azerbaijan dan Armenia telah menandatangani kesepakatan penghentian total tindakan militer di Nagorno-Karabakh, menurut kantor berita Rusia.

Pasukan Armenia dan Azeri telah bertempur selama enam minggu di wilayah Nagorno-Karabakh, yang berada di dalam wilayah Azerbaijan tetapi di bawah kendali etnis Armenia sejak tahun 1994. (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya