Islamofobia dorong Prancis-Jerman desak UE perketat aturan perbatasan

165

BERLIN/PARIS (Arrahmah.com) – Prancis dan Jerman pada Selasa (10/11/2020) mendesak untuk memperketat perbatasan Uni Eropa demi mencegah apa yang disebut Presiden Prancis Emmanuel Macron sebagai “ancaman terorisme” setelah tersangka yang dilabelinya “militan Islam” membunuh delapan orang di Paris, Nice, dan Wina dalam waktu satu bulan.

Menurut Reuters, serangan tersebut memfokuskan kembali perhatian UE pada “ekstremisme agama”, yang jatuh dari agenda politik teratas setelah kekalahan pasukan ISIS di Timur Tengah pada 2017.

Di bawah tekanan untuk meningkatkan keamanan dan meyakinkan pemilih setelah serangan terbaru, Macron dan Kanselir Jerman Angela Merkel mengatakan zona Schengen yang bermasalah dari perjalanan bebas kendali di atas perbatasan terbuka sangat perlu diperbaiki.

Serangan di Nice dan Wina melibatkan penyerang yang bergerak bebas antar negara Schengen.

“Ancaman terorisme membebani seluruh Eropa. Kita harus menanggapi,” kata Macron setelah membahas masalah tersebut dengan Merkel, Kanselir Austria Sebastian Kurz, Perdana Menteri Belanda Mark Rutte dan pejabat tinggi di Brussels, pusat Uni Eropa.

“Mereformasi Schengen berarti mengizinkan pergerakan bebas dalam keamanan.”

Merkel berpihak pada Macron dalam menuntut kontrol yang lebih ketat di sepanjang perbatasan eksternal wilayah Schengen, yang menyatukan 26 negara, termasuk sebagian besar anggota UE serta Islandia, Norwegia, Swiss, dan Liechtenstein.

“Sangat penting untuk mengetahui siapa yang datang dan siapa yang meninggalkan wilayah Schengen,” katanya.

Masalah keamanan nasional, kekacauan migrasi ke UE dari Timur Tengah dan Afrika dalam beberapa tahun terakhir, dan yang terbaru pandemi virus korona telah menyebabkan munculnya kembali beberapa kontrol perbatasan di zona Schengen – mengikis apa yang telah dipuji sebagai pencapaian tonggak sejarah dalam integrasi Eropa pasca-Perang Dunia Kedua.

Kurz dari Austria juga menyerukan rencana yang lebih terkoordinasi untuk menangani migran, sementara Perdana Menteri Belanda Rutte menekankan penghentian pembiayaan asing yang “tidak diinginkan” sebagai jalan lebih jauh untuk mengatasi “ekstremisme”.

Gagasan lain termasuk menerapkan tuntutan yang lebih ketat pada platform online untuk memerangi “ekstremisme”, mendirikan lembaga khusus Eropa untuk melatih para imam Muslim, dan mampu secara efektif mendeportasi orang-orang yang tidak memiliki klaim suaka di Eropa serta para penjahat dan terduga “ekstremis”.

Menteri Kehakiman dan Dalam Negeri Uni Eropa bertemu pada hari Jumat pekan lalu – ulang tahun kelima serangan terkoordinasi di Paris di mana orang-orang bersenjata menewaskan lebih dari 130 orang – untuk membahas tanggapan keamanan bersama atas insiden terbaru.

Meningkatkan pembagian data keamanan dan memperkuat kekuatan perbatasan blok, Frontex juga ada dalam daftar tugas UE, menurut rancangan keputusan mereka, yang dilihat oleh Reuters.

Yang terpenting bagi Macron, keputusan menteri tersebut mencakup bahasa yang memperkuat hak negara-negara UE untuk sementara menangguhkan pergerakan bebas melintasi perbatasan Schengen selama peringatan keamanan. Prancis telah memberlakukan pembatasan terhadap pergerakan bebas sejak 2015.

Tetapi banyak dari proposal serupa terbukti sulit untuk disetujui, apalagi diimplementasikan. Hal ini menunjukkan bahwa 27 pemimpin Uni Eropa nasional akan kesulitan ketika mereka akan memutuskan langkah konkret pada bulan Desember.

Diskusi tentang langkah-langkah keamanan yang lebih keras muncul ketika eksekutif blok tersebut telah melakukan upaya untuk “awal yang baru” pada debat sensitif lainnya di dalam blok tersebut – imigrasi.

Brussels mengusulkan musim panas lalu untuk menyelesaikan pertikaian bertahun-tahun tentang bagaimana menangani pendatang baru dengan mendorong pemeriksaan perbatasan yang lebih ketat, pengawasan suaka yang lebih ketat, dan pengembalian efektif bagi mereka yang tidak memenuhi syarat – tetapi juga sambutan yang lebih hangat bagi para pengungsi dan imigran tenaga kerja resmi ke benua tersebut. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya