Turki selamati Biden setelah menangkan pemilihan presiden AS

390

ANKARA (Arrahmah.com) – Presiden Turki Tayyip Erdogan pada hari Selasa (10/11/2020) mengucapkan selamat kepada Presiden terpilih AS Joe Biden dan Wakil Presiden terpilih Kamala Harris atas kemenangan mereka dalam pemilihan presiden 2020, setelah bertahun-tahun ketegangan yang meningkat antara sekutu NATO.

Hubungan bilateral menjadi tegang karena sejumlah masalah, termasuk pembelian sistem pertahanan rudal S-400 Rusia oleh Turki, perbedaan dalam kebijakan tentang Suriah, dan penahanan karyawan dan warga konsulat AS di Turki.

Tetapi hubungan pribadi antara Erdogan dan Presiden Donald Trump telah menjaga hubungan agar tidak semakin memburuk.

Dalam pesannya pada hari Selasa (10/11), Erdogan menegaskan kembali “tekad Ankara untuk bekerja sama dengan pemerintah AS” di periode mendatang. Dia mengatakan “kerjasama dan aliansi yang kuat” antara kedua negara akan terus memberikan kontribusi bagi perdamaian dunia.

Kepresidenan mengatakan bahwa Erdogan telah mengirim pesan ke Trump juga.

“Tidak peduli bagaimana hasil resmi pemilihan umum, saya berterima kasih atas ketulusan dan tekad visi yang anda kemukakan agar hubungan Turki-AS berkembang berdasarkan kepentingan dan nilai bersama kami selama masa kepresidenan Anda dalam empat tahun terakhir,” Erdogan kata dalam pesan itu.

Para analis mengatakan hubungan AS-Turki dapat semakin tegang di bawah pemerintahan Biden, kekhawatiran yang juga menyebabkan penurunan lira Turki.

Soli Ozel, dosen hubungan internasional di Universitas Kadir Has Istanbul, mengatakan Turki adalah “bukan mitra yang mudah disingkirkan” dan dia tidak “berbagi pandangan kekanak-kanakan bahwa dia (Biden) adalah pembenci Turki. Dia mungkin satu-satunya orang di Pendirian Amerika yang paling tahu Turki. ”

Namun sengketa S-400, serta kasus penghilang sanksi Iran terhadap pemberi pinjaman negara Turki Halkbank di Amerika Serikat, dapat membuktikan masalah yang lebih besar di bawah Biden, kata Ozel.

Dia mengatakan Biden juga kemungkinan akan menekan Turki pada topik-topik seperti hak asasi manusia dan masalah aturan hukum. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya