Pakistan akan sediakan 'bukti tak terbantahkan' soal sponsor India terhadap "kelompok militan"

378

ISLAMABAD (Arrahmah.com) – Pakistan akan memberikan bukti kepada PBB dan badan-badan internasional lainnya bahwa India, tetangga dan musuh bebuyutannya, terlibat dengan organisasi militan di negaranya, kata menteri luar negeri Pakistan pada hari Sabtu (14/11/2020).

Para pejabat Pakistan telah lama mengklaim bahwa India mensponsori kelompok-kelompok kekerasan di Pakistan – klaim yang selalu dibantah India – tetapi pengumuman hari Sabtu (14/11) pada konferensi pers di ibu kota Islamabad memberikan detail yang lebih tinggi dan tuduhan spesifik.

“Kami sekarang menyajikan bukti yang tak terbantahkan kepada dunia untuk menunjukkan dukungan langsung negara India terhadap terorisme di Pakistan yang telah mengakibatkan kematian orang-orang Pakistan yang tidak bersalah,” kata Menteri Luar Negeri Shah Mehmood Qureshi kepada media bersama dengan juru bicara militer negara itu.

Berkas bukti akan dibagikan dengan PBB dan badan internasional lainnya, tambahnya.

India tidak hanya membantah ikut campur di Pakistan tetapi menuduh Islamabad sendiri mendukung militan yang melancarkan serangan di India dan bertempur di bagian yang dikuasai India dari wilayah sengketa Kashmir, klaim yang dibantah Pakistan.

Tuduhan itu muncul pada saat ketegangan yang meningkat antara tetangga yang bersenjata nuklir itu setelah setidaknya 10 warga sipil dan lima personel keamanan tewas dalam penembakan lintas batas di sepanjang Garis Kontrol, perbatasan de facto di Kashmir pada hari Jumat (13/11).

Menteri luar negeri dan militer Pakistan mengatakan bahwa badan intelijen Research & Analysis Wing (RAW) India mengoperasikan jaringan agen dan kamp pelatihan melalui misi diplomatiknya di Afghanistan yang mendanai, melatih, dan melengkapi “kelompok militan” yang beroperasi di Pakistan.

Mereka mengklaim telah memperoleh dokumen yang menunjukkan New Delhi telah bertemu dan mendanai anggota Taliban Pakistan, serta kelompok pemberontak Baloch dari provinsi selatan Balochistan yang mengaku bertanggung jawab atas serangan terhadap kepentingan China sebagai bagian dari upaya untuk menyabot Cina. Rencana investasi Belt and Road senilai $ 65 miliar di Pakistan. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya