Resmi akui bagian "Israel", Pompeo kunjungi Golan

171

TEL AVIV (Arrahmah.com) – Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengatakan dia akan mengunjungi Dataran Tinggi Golan yang diduduki “Israel” pada hari Kamis (19/11/2020), menandai jeda pemerintahan Trump dengan kebijakan AS sebelumnya di dataran tinggi strategis tersebut.

Washington pada tahun 2019 mengakui klaim kedaulatan “Israel” atas bagian-bagian Golan yang direbut negara Zionis itu dari Suriah dalam perang tahun 1967 dan kemudian dianeksasi dalam sebuah tindakan yang tidak diakui oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa dan sebagian besar komunitas internasional.

Hari ini saya akan memiliki kesempatan untuk mengunjungi Dataran Tinggi Golan. Pengakuan sederhana ini sebagai bagian dari “Israel”, juga, adalah keputusan yang dibuat Presiden Trump yang secara historis penting dan hanya pengakuan realitas,” kata Pompeo di Yerusalem.

“Israel” mengatakan Golan – yang menghadap “Israel” utara, Suriah, Libanon dan Yordania – adalah benteng melawan Suriah dan pasukan Iran yang berbasis di sana. Pada hari Rabu (18/11), “Israel” melancarkan serangan udara terhadap apa yang disebutnya berbagai sasaran Suriah dan Iran di Suriah sebagai pembalasan atas apa yang dikatakannya sebagai percobaan serangan bom.

Nabil Abu Rudeineh, juru bicara Presiden Palestina Mahmoud Abbas, mengatakan tentang kunjungan yang diusulkan ke Golan: “Kunjungan Pompeo ke tanah yang diduduki adalah kemitraan aktif dalam pendudukan ini.”

Perdana Menteri “Israel” Benjamin Netanyahu berterima kasih kepada Pompeo dan Trump atas kebijakan Timur Tengah mereka.

Pompeo, yang mengumumkan sanksi baru AS terhadap Iran saat berada di “Israel”, mengatakan Washington juga akan meningkatkan tindakan terhadap upaya pro-Palestina untuk mengisolasi “Israel” secara ekonomi dan diplomatik.

“Saya ingin anda tahu bahwa kami akan segera mengambil langkah-langkah untuk mengidentifikasi organisasi yang terlibat dalam perilaku BDS (Boikot, Divestasi, dan Sanksi) yang penuh kebencian dan menarik dukungan pemerintah AS,” katanya dalam pertemuan mereka di Yerusalem.

“Kami akan menganggap kampanye BDS anti-“Israel” global sebagai anti-Semit,” kata Pompeo. Pendukung BDS membantah penunjukan itu, dengan mengatakan mereka menentang semua bentuk rasisme. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya