AS tak pandang mundur soal penjualan senjata $ 1 M ke Maroko

0

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Administrasi Trump bergerak maju dengan penjualan senjata $ 1 miliar ke Maroko, Reuters melaporkan pada Jumat (11/12/2020), sehari setelah Amerika Serikat mengumumkan bahwa Maroko telah setuju untuk menormalkan hubungan diplomatik dengan “Israel”.

Mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya yang mengetahui kesepakatan itu, Reuters mengatakan pemerintahan Trump mengirim pemberitahuan kepada Kongres tentang penjualan senjata yang diusulkan.

Proposal tersebut mencakup empat drone buatan AS, serta amunisi berpemandu presisi, kata sumber itu.

Reuters pertama kali melaporkan kesepakatan senjata pada Kamis (10/12) setelah Presiden AS Donald Trump memuji perjanjian normalisasi antara Maroko dan Zionis “Israel”.

Kesepakatan yang dikutuk oleh para pemimpin Palestina, dicapai setelah Washington mengakui klaim Maroko atas wilayah sengketa Sahara Barat.

Maroko adalah negara Arab keempat yang setuju untuk menormalisasi hubungan dengan “Israel” atas perintah pemerintahan Trump setelah Uni Emirat Arab, Bahrain, dan Sudan.

 

Pemberitahuan Departemen Luar Negeri kepada Kongres tentang kesepakatan senjata yang diusulkan memulai pemrosesan formal penjualan, Bloomberg melaporkan pada Jumat (11/12), mengutip dua sumber yang mengetahui masalah tersebut.

Bloomberg juga melaporkan bahwa kesepakatan itu mencakup empat drone dan amunisi berpemandu laser.

Kongres diberi tahu tentang kesepakatan senjata internasional utama dan diberi kesempatan untuk meninjaunya sebelum disetujui.

Di bawah undang-undang ekspor senjata AS, anggota Kongres dapat mencoba memblokir penjualan semacam itu dengan menawarkan resolusi ketidaksetujuan, tetapi sumber mengatakan hal itu tidak diperkirakan dalam kasus Maroko.

Kesepakatan senjata AS bernilai miliaran dolar baru-baru ini dengan UEA, yang terjadi setelah negara Teluk itu menandatangani kesepakatan normalisasi yang ditengahi AS sendiri dengan “Israel”, secara luas dikecam oleh beberapa anggota parlemen AS yang mencoba memblokir penjualan tersebut.

Namun demikian, upaya itu gagal awal pekan ini di Senat AS. (Althaf/arrahmah.com)

Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Saksikan Video Terbaru Arrahmah, Ghazwatul Hind