Bukan permainan, jumlah kematian karena Covid-19 telah melampaui dua juta

0 517

Jumlah kematian global akibat Covid-19 kini telah melampaui dua juta.

Angka tersebut dicapai pada hari Jumat di tengah peluncuran vaksin yang begitu besar tetapi sangat tidak merata sehingga di beberapa negara ada harapan nyata untuk mengalahkan wabah tersebut, sementara di bagian lain dunia, itu tampak seperti mimpi yang jauh.

Angka itu muncul setelah lebih dari setahun virus corona pertama kali terdeteksi di kota Wuhan di Cina. Jumlah korban tewas, yang dihitung oleh Universitas Johns Hopkins, kira-kira sama dengan populasi Brussel, Mekkah, Minsk atau Wina.

Lebih dari 93 juta kasus virus telah dikonfirmasi di seluruh dunia sejak dimulainya pandemi, menurut Universitas Johns Hopkins.

Eropa adalah benua di mana krisis kesehatan terbukti paling mematikan, dengan 650.560 kematian hingga saat ini.

Amerika Latin dan Karibia mencatat 542.410 kematian, sedangkan Amerika Serikat dan Kanada sebanyak 407.090.

Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Antonio Guterres menyerukan solidaritas global dalam mengatasi pandemi yang ia gambarkan sebagai tonggak sejarah yang menyayat hati.

“Sayangnya, dampak mematikan dari pandemi tersebut diperburuk dengan tidak adanya upaya terkoordinasi global,” katanya dalam sebuah video, seperti dilaporkan Al Jazeera.

Di negara-negara kaya termasuk AS, Inggris, “Israel”, Kanada, dan Jerman, jutaan warga telah diberikan perlindungan dengan setidaknya satu dosis vaksin yang dikembangkan dengan kecepatan revolusioner dan segera diizinkan untuk digunakan.

Tetapi di tempat lain, dorongan imunisasi hampir tidak berhasil. Banyak ahli memperkirakan tahun lainnya akan lebih sulit dan lebih banyak kehilangan, di tempat-tempat seperti Iran, India, Meksiko, dan Brazil, yang bersama-sama menyebabkan sekitar seperempat kematian dunia.

“Sebagai sebuah negara, sebagai masyarakat, sebagai warga negara, kami belum mengerti,” keluh Israel Gomez, seorang paramedis Mexico City yang menghabiskan waktu berbulan-bulan mengantar pasien Covid-19 dengan ambulans, putus asa mencari tempat tidur rumah sakit yang kosong.

“Kami belum mengerti bahwa ini bukanlah permainan, bahwa ini benar-benar ada.”

Meksiko, negara berpenduduk 130 juta orang yang telah sangat menderita akibat virus tersebut, baru menerima 500.000 dosis vaksin dan hampir setengah dari jumlah tersebut diserahkan kepada petugas kesehatan.

Di AS, meskipun ada penundaan awal, ratusan ribu orang menyingsingkan lengan baju setiap hari. Tetapi virus itu telah membunuh sekitar 390.000, jumlah korban tertinggi.

Fasilitas Akses Global Vaksin Covid-19 – COVAX, proyek yang didukung PBB untuk memasok suntikan ke negara-negara berkembang di dunia- mendapati dirinya kekurangan vaksin, uang, dan bantuan logistik.

Akibatnya, kepala ilmuwan Organisasi Kesehatan Dunia memperingatkan bahwa sangat tidak mungkin kekebalan kawanan -yang membutuhkan setidaknya 70 persen dari dunia untuk divaksinasi- akan tercapai tahun ini.

Pakar kesehatan juga khawatir jika suntikan tidak didistribusikan secara luas dan cukup cepat, hal itu dapat memberi waktu virus untuk bermutasi.

Dr Julian Tang, dari University of Leicester, mengatakan angka ini tidak terlalu mengejutkan mengingat situasinya.

“Ini adalah virus baru yang tidak ada yang benar-benar memiliki kekebalan, dan kami sedang melewati musim dingin di mana virus pernapasan ini secara tradisional memuncak,” katanya kepada Al Jazeera.

“Vaksin virus corona datang agak terlambat, jadi kami menggabungkan semua itu, musim dingin, penundaan [dalam] vaksinasi, kerumunan dalam ruangan yang datang bersama musim dingin, jenis puncak dan kematian ini mungkin tidak terlalu mengejutkan,” dia menambahkan.

Sementara itu, di Wuhan, tim peneliti global yang dipimpin oleh WHO tiba pada Kamis dalam misi sensitif politik untuk menyelidiki asal-usul virus, yang diyakini telah menyebar ke manusia dari hewan liar.

Kota berpenduduk 11 juta orang di Cina itu kembali ramai, dengan sedikit tanda-tanda bahwa kota itu pernah menjadi pusat bencana, terkunci selama 76 hari, dengan lebih dari 3.800 orang tewas.

“Kami tidak takut atau khawatir seperti dulu,” kata Qin Qiong, seorang pemilik toko mie.

“Kami sekarang hidup normal. Saya naik kereta bawah tanah setiap hari untuk bekerja di toko, kecuali pelanggan kami, yang harus memakai masker, semuanya sama.”

Meski jumlah kematian didasarkan pada angka yang diberikan oleh lembaga pemerintah di seluruh dunia, jumlah korban jiwa sebenarnya diyakini jauh lebih tinggi. (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya