Pasca MBS Dituduh Terlibat Pembunuhan Khashoggi, Saudi Bantah Laporan AS

0 224

RIYADH (Arrahmah.com) – Kementerian Luar Negeri Arab Saudi menolak laporan Badan Intelijen Amerika Serikat (AS) yang dirilis pada Jumat (26/2/2021).

Dilansir Al Jazeera (27/2), laporan tersebut menunjuk pertanggungjawaban kepada Putra Mahkota Mohammed bin Salman (MBS) atas pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi.

“Kerajaan Arab Saudi sepenuhnya menolak penilaian negatif, salah dan tidak dapat diterima dalam laporan yang berkaitan dengan kepemimpinan Kerajaan,” kata Kementerian Luar Negeri dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh Saudi Press Agency.

“(Arab Saudi) mencatat bahwa laporan tersebut berisi informasi dan kesimpulan yang tidak akurat,” tambah pernyataan tersebut.

Laporan Badan Intelijen AS, yang dirilis oleh Kantor Direktur Intelijen Nasional AS menegaskan bahwa agen mata-mata AS telah menyimpulkan MBS “menyetujui operasi” untuk menangkap atau membunuh jurnalis Saudi di Istanbul, Turki.

Khashoggi dibunuh dan dimutilasi oleh regu pembunuh Arab Saudi di dalam konsulat Saudi di Istanbul.

Namun, tubuhnya tidak pernah ditemukan

“Ini adalah kejahatan yang menjijikkan dan pelanggaran mencolok terhadap hukum dan nilai Kerajaan,” kata pernyataan Kementerian itu.

“Kejahatan ini dilakukan oleh sekelompok individu yang telah melanggar semua peraturan dan otoritas terkait dari lembaga tempat mereka bekerja,” kata pernyataan itu.

“Orang-orang yang bersangkutan dihukum dan dijatuhi hukuman oleh pengadilan di kerajaan dan hukuman ini disambut baik oleh keluarga Jamal Khashogi.”

Laporan empat halaman AS, yang diwajibkan oleh Kongres tidak dapat diakses publik di bawah kepemimpinan mantan Presiden Donald Trump.

Tetapi laporan tersebut dirilis oleh Presiden baru Joe Biden yang telah berjanji selama kampanye politik 2020 untuk meminta pertanggungjawaban Saudi atas pembunuhan Khashoggi.

Agen mata-mata AS, termasuk CIA, mendasarkan penilaian mereka tentang peran MBS pada “kendali pengambilan keputusan” dan “keterlibatan langsung penasihat kunci” serta anggota “detail perlindungan” dalam operasi tersebut.

Arab Saudi telah lama membantah MBS memiliki pengetahuan langsung tentang pembunuhan Khashoggi.

Setelah laporan itu dirilis, pejabat administrasi Biden mengumumkan larangan perjalanan pada 76 warga negara Saudi dan menjatuhkan sanksi keuangan pada Mayor Jenderal Saudi Ahmad Hassan Mohammad Asiri, orang kepercayaan dekat MBS.

“Sangat disayangkan bahwa laporan ini, dengan kesimpulan yang tidak dapat dibenarkan dan tidak akurat, dikeluarkan sementara kerajaan dengan jelas mengecam kejahatan keji ini dan kepemimpinan Kerajaan mengambil langkah yang diperlukan untuk memastikan bahwa tragedi seperti itu tidak akan pernah terjadi lagi,” ungkap Saudi dalam pernyataan.

“Kerajaan menolak tindakan apa pun yang melanggar kepemimpinan, kedaulatan, dan kemandirian sistem peradilannya,” tegas pernyataan tersebut.

Ditanya tentang penolakan Saudi atas temuan laporan tersebut, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan di Washington bahwa “laporan itu telah menjelaskan” dan pemerintahan Biden “mencoba membawa transparansi untuk masalah ini dan berbagi dengan rakyat Amerika apa yang kami ketahui”. (Hanoum/Arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah