PBB: AS gagal beri MBS sanksi atas pembunuhan Khashoggi

0 92

JENEWA (Arrahmah.com) – Seorang penyelidik hak asasi manusia PBB mengatakan pada Senin (1/3/2021) bahwa “sangat berbahaya” bagi Amerika Serikat untuk menyebut penguasa de facto Arab Saudi telah menyetujui operasi penangkapan atau pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi tetapi tidak mengambil tindakan melawannya.

Agnes Callamard, pelapor khusus tentang eksekusi singkat yang memimpin penyelidikan PBB atas pembunuhan Khashoggi 2018, mengulangi seruannya untuk memberikan sanksi yang menargetkan aset Mohammed bin Salman dan keterlibatan internasionalnya.

Dia menyetujui operasi untuk menangkap atau membunuh Khashoggi, menurut intelijen AS yang dirilis pada Jumat (26/2) ketika Amerika Serikat menjatuhkan sanksi pada beberapa dari mereka yang terlibat tetapi menyelamatkan putra mahkota itu sendiri dalam upaya untuk menjaga hubungan dengan kerajaan.

Callamard mengatakan pada konferensi pers di Jenewa bahwa apa yang telah dideklasifikasi “tampaknya sangat sedikit dan mengecewakan” dan dia memperkirakan bahwa lebih banyak bukti material akan dirilis.

“Sangat problematis, menurut saya, jika tidak berbahaya, untuk mengakui kesalahan seseorang dan kemudian mengatakan bahwa seseorang ‘tetapi kami tidak akan melakukan apa-apa, silakan lanjutkan seolah-olah kami tidak mengatakan apa-apa’,” katanya. “Bagi saya itu adalah langkah yang sangat berbahaya di pihak AS.”

Presiden AS Joe Biden pada Sabtu (27/2) mengungkapkan pemerintahannya akan membuat pengumuman di Arab Saudi pada Senin (2/3), tetapi seorang pejabat Gedung Putih mengindikasikan tidak ada langkah signifikan baru yang akan diambil.

“Ada banyak hal yang dapat dilakukan pemerintah AS. Dan satu hal yang tidak dapat dilakukan, yaitu diam dan tidak mengambil tindakan atas temuan mereka,” pungkas Callamard. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya