Rezim baru Libya abaikan krisis migran

0 163

TRIPOLI (Arrahmah.com) – Libya tidak mampu menangani krisis migran sendirian, Perdana Menteri sementara negara yang ditunjuk telah memperingatkan, menambahkan bahwa komunitas internasional harus meningkatkan dukungannya jika operasi pemantauan dan penyelamatan ingin berhasil.

Ada lebih dari 570.000 migran saat ini di Libya, menurut perkiraan PBB.

Libya telah menjadi titik transit utama bagi orang-orang yang berharap untuk mencapai Eropa, setelah negara Afrika Utara itu terjun ke dalam konflik berdarah menyusul pemberontakan yang didukung NATO yang menggulingkan dan menewaskan pemimpin lama Muammar Gaddafi pada 2011.

“Masalah migrasi tidak hanya menyangkut Libya saja … ini adalah masalah global yang menjadi perhatian seluruh dunia,” kata PM Libya yang ditunjuk Abdul Hamid Dbeibah pada konferensi pers akhir bulan lalu.

Dbeibah terpilih pada awal Februari dalam dialog antar-Libya yang disponsori PBB, upaya terbaru yang didukung secara internasional untuk menyelamatkan negara dari konflik selama satu dekade dan wilayah kekuasaan politik yang terfragmentasi.

Para penyelundup sering memanfaatkan keluarga yang putus asa ke dalam perahu karet yang perlengkapannya tidak lengkap yang tidak dapat bertahan dalam perjalanan melintasi Laut Mediterania.

Menurut Organisasi Internasional untuk Migrasi (IOM), lebih dari 20.000 orang telah meninggal di Mediterania sejak 2014.

Lebih dari 17.000 di antaranya berada di Mediterania tengah, yang digambarkan oleh PBB sebagai rute migrasi paling berbahaya di dunia.

Badan-badan internasional juga mengecam kembalinya orang-orang yang dicegat di laut ke Libya karena situasi kacau di negara itu dan kondisi buruk di pusat-pusat penahanan.

Sejak Februari 2017, setidaknya 36.000 orang telah dicegat oleh penjaga pantai Libya dan dikembalikan ke negara Afrika Utara itu, menurut data PBB.

“Setidaknya 3.700 pria, wanita, dan anak-anak, telah dikembalikan [ke Libya] tahun ini,” kata IOM baru-baru ini. “Sebagian besar dibawa ke tahanan, di mana kondisi yang sudah mengerikan terus memburuk.”

Uni Eropa dilaporkan telah menghabiskan lebih dari 90 juta euro (sekitar $ 109 juta) untuk mendanai dan melatih penjaga pantai Libya untuk menghentikan penyeberangan.

Investigasi Associated Press mengungkapkan Uni Eropa mengirim lebih dari 327,9 juta euro ($ 397,9 juta) ke Libya, sebagian besar disalurkan melalui badan-badan PBB. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah