Laporan terbaru tegaskan Tiongkok dalang di balik genosida Uighur

0 384

ANKARA (Arrahmah.com) – Cina melakukan genosida terhadap komunitas Uighur di wilayah otonom Xinjiang, sebuah laporan baru yang dirilis pada Selasa (9/3/2021) menguak, dikutip Anadolu.

Laporan tersebut, The Uyghur Genocide: An Examination of China Breaches of the 1948 Genocide Convention, “berdasarkan tinjauan ekstensif atas bukti yang tersedia dan penerapan hukum internasional terhadap bukti fakta di lapangan,” kata penerbit yang berbasis di AS, Newlines Institute.

Para ahli telah memastikan Cina memikul tanggung jawab negara atas pelanggaran Pasal II Konvensi Genosida.

“Setelah penerapan ketentuan Konvensi Genosida tersebut pada kumpulan bukti yang disajikan di sini, laporan ini menyimpulkan, berdasarkan standar bukti yang jelas dan meyakinkan, bahwa Cina bertanggung jawab atas pelanggaran setiap ketentuan Pasal II [Genosida] Konvensi,” ungkap laporan itu.

Artikel konvensi tersebut mendefinisikan genosida sebagai “ketika salah satu tindakan yang disebutkan dilakukan dengan maksud yang diperlukan untuk menghancurkan, secara keseluruhan atau sebagian, [kelompok yang dilindungi]”.

Laporan ini diukur dengan standar obyektif, termasuk pernyataan resmi, kebijakan, rencana umum, pola perilaku, dan tindakan merusak yang berulang, yang memiliki urutan logis.

Laporan itu mengatakan Presiden Xi Jinping melancarkan ‘Perang Rakyat Melawan Teror’ di wilayah tersebut dan menjadikan daerah-daerah yang terkonsentrasi Uighur sebagai garis depan, dengan alasan bahwa ekstremisme telah mengakar di masyarakat Uighur.

“Penjaga kamp dilaporkan mengikuti perintah untuk menegakkan sistem yang berlaku sampai ‘Kazakh, Uyghur, dan negara Muslim lainnya, menghilang … sampai semua negara Muslim punah’,” katanya.

“Pejabat tingkat tinggi memberi perintah untuk ‘mengumpulkan semua orang yang harus ditangkap’, memusnahkan mereka sepenuhnya … menghancurkan mereka dari akar hingga cabangnya, dan menghancurkan garis keturunan mereka, menghancurkan akar mereka, memutus koneksi mereka dan asal mereka,” tambah laporan itu.

Pejabat Cina telah “menyamakan kampanye penahanan massal dengan ‘memberantas tumor’ dan bahkan mencabut rumput liar yang tersembunyi di antara tanaman, yang membutuhkan penyemprotan ‘bahan kimia untuk membunuh mereka semua’.”

Cina telah banyak dituduh menempatkan Muslim Uighur ke dalam kamp, ​​dan ada laporan tentang sterilisasi paksa terhadap wanita Uighur.

Kelompok hak asasi manusia, termasuk Amnesti Internasional dan Human Rights Watch (HRW), menuduh Beijing menindas 12 juta orang Uighur di Cina, yang sebagian besar adalah Muslim.

Banyak orang Uyghur – sekitar 1 juta hingga 1,6 juta, menurut Kongres Uighur Dunia – telah meninggalkan Cina untuk tinggal di luar negeri.

Cina telah berulang kali membantah tuduhan bahwa mereka mengoperasikan kamp penahanan di wilayah barat laut Xinjiang, rumah bagi komunitas Uighur, dan sebaliknya mengklaim bahwa mereka hanya melakukan pendidikan ulang di wilayah tersebut. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya