Pejabat partai Myanmar tewas karena siksaan di penjara

0 228

MYANMAR (Arrahmah.com) – Seorang pejabat dari partai pemimpin Myanmar yang digulingkan, Aung San Suu Kyi, Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD), meninggal dalam tahanan setelah dia ditangkap pada Selasa (9/3/2021), kata seorang mantan anggota parlemen, tokoh partai kedua yang tewas dalam tahanan dalam dua hari terakhir.

Zaw Myat Linn dari NLD meninggal dalam tahanan setelah dia ditahan di Yangon sekitar pukul 1:30 pagi (pada Senin), kata Ba Myo Thein, seorang anggota majelis tinggi parlemen yang dibubarkan, lansir Al Jazeera.

“Dia terus berpartisipasi dalam protes,” kata Ba Myo Thein. Sekarang kerabat mencoba untuk mengambil jenazah di Rumah Sakit Militer.

Menurut Al Jazeera, baik militer maupun polisi tidak menanggapi panggilan untuk memberikan komentar.

Zaw Myat Linn adalah pejabat NLD kedua yang tewas dalam tahanan dalam dua hari terakhir. Khin Maung Latt, yang bekerja sebagai manajer kampanye untuk anggota parlemen NLD terpilih pada tahun 2020, meninggal setelah dia ditangkap pada Sabtu.

Myanmar berada dalam krisis sejak tentara menggulingkan pemerintahan terpilih Aung San Suu Kyi dalam kudeta 1 Februari, menahannya dan menahan pejabat NLD lainnya, dan membentuk sekelompok jenderal yang berkuasa.

Protes harian terhadap kudeta sedang digelar di seluruh negeri dan pasukan keamanan telah menindak dengan keras.

Lebih dari 60 pengunjuk rasa telah tewas dan hampir 1.800 ditahan, Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik (AAPP), sebuah kelompok advokasi, mengatakan.

Maung Saungkha, seorang aktivis dan teman Zaw Myat Linn, mengatakan keluarganya dipanggil untuk mengambil tubuhnya dan tidak diberi tahu bagaimana dia meninggal. Kematian mereka telah menimbulkan pertanyaan tentang apakah militer menyiksa dan membunuh tahanan.

Saksi mata mengatakan tubuh Khin Maung Latt memiliki luka yang menunjukkan bekas penyiksaan, menurut Human Rights Watch yang berbasis di New York.  (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya