Mendagri Afghan menantang penarikan pasukan AS

0 161

KABUL (Arrahmah.com) – Menteri Dalam Negeri Afghanistan Masoud Andarabi mengatakan Sabtu (13/3/2021) bahwa pasukan keamanan Afghanistan dapat mempertahankan posisi mereka bahkan jika pasukan AS mundur, menantang peringatan dari AS yang memperkirakan penarikan akan menghasilkan keuntungan teritorial yang cepat bagi Taliban.

Komentar Andarabi dalam wawancara hari Sabtu (13/3) dengan Associated Press adalah reaksi pertama pemerintah terhadap peringatan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken yang dikeluarkan dalam surat yang diucapkan dengan tajam kepada Presiden Afghanistan Ashraf Ghani akhir pekan lalu.

Dalam surat yang mendesak Ghani untuk meningkatkan upaya berdamai dengan Taliban, Blinken berkata, “Saya khawatir situasi keamanan akan memburuk dan bahwa Taliban dapat memperoleh keuntungan teritorial dengan cepat” setelah militer Amerika mundur.

Andarabi mengatakan Pasukan Keamanan Nasional Afghanistan dapat menguasai wilayah, tetapi kemungkinan akan menanggung kerugian besar saat mencoba mempertahankan pos pemeriksaan jarak jauh tanpa dukungan udara AS.

“Pasukan keamanan Afghanistan sepenuhnya mampu mempertahankan ibu kota dan kota-kota serta wilayah di mana kita berada sekarang,” katanya. “Kami pikir pasukan keamanan Afghanistan tahun ini telah membuktikan kepada Taliban bahwa mereka tidak akan mampu memperoleh wilayah.”

Sementara Taliban belum menyerang pasukan AS atau NATO sebagai syarat perjanjian, pasukan Keamanan Nasional Afghanistan telah menghadapi beberapa serangan terik.

Diwawancarai di Kementerian Dalam Negeri yang dijaga ketat, Andarabi juga mengulangi peringatan pemerintahnya terhadap penarikan mundur AS yang terburu-buru dari negara yang dilanda perang itu, dengan mengatakan bahwa hubungan Taliban dengan al-Qaeda tetap utuh dan penarikan yang cepat akan memperburuk upaya kontraterorisme global.

Dia mengatakan bahwa Pasukan Keamanan Nasional Afghanistan yang didukung oleh bantuan AS sejauh ini telah menekan kelompok-kelompok teroris yang beroperasi di Afghanistan, termasuk afiliasi ISIS setempat.

“Penarikan yang tidak dihitung secara tergesa-gesa pasti bisa memberi kesempatan bagi para teroris itu … untuk mengancam dunia,” katanya, dilindungi oleh tembok ledakan beton, kawat berduri dan barisan penjaga keamanan.

Peringatan itu muncul ketika Washington sedang meninjau kesepakatan yang dibuat oleh pemerintahan Trump dengan Taliban lebih dari setahun yang lalu yang menyerukan penarikan 2.500 tentara AS yang tersisa pada 1 Mei.

Kesepakatan itu juga menyerukan agar Taliban memutuskan hubungan dengan kelompok seperti al-Qaeda. Para pejabat AS sebelumnya mengatakan beberapa kemajuan telah terlihat tetapi masih dibutuhkan banyak pencapaian lainnya.

Belum ada keputusan yang dibuat mengenai peninjauan tersebut tetapi Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken, yang mencoba untuk memulai proses perdamaian yang macet antara pemerintah dan oposisi bersenjata Taliban, telah memperingatkan presiden Afghanistan bahwa semua opsi masih ada di atas meja, dan bahwa dia harus melakukannya. meningkatkan upaya perdamaian.

Sejak AS menandatangani kesepakatan dengan Taliban, kekerasan telah meningkat, dengan kemiskinan dan pengangguran yang tinggi meningkatkan kejahatan. Terlepas dari miliaran dolar bantuan internasional ke Afghanistan sejak runtuhnya pemerintah Taliban pada tahun 2001, 72 persen dari 37 juta orang Afghanistan hidup di bawah garis kemiskinan, bertahan dengan $ 1,90 atau kurang per hari. Pengangguran berkisar sekitar 30 persen.

Penduduk ibu kota Afghanistan, Kabul, diteror oleh kejahatan yang tak terkendali, pemboman dan pembunuhan, dan mengeluh tentang kegagalan keamanan.

Andarabi bersimpati dengan keluhan warga, tetapi dia mengatakan hampir 70 persen pasukan polisi Afghanistan sedang memerangi Taliban, mengikis upaya untuk menjaga hukum dan ketertiban. Setiap hari polisi menghadapi lebih dari 100 serangan Taliban di seluruh negeri, tambahnya.

Bahkan Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa telah menyatakan keprihatinannya atas pembunuhan yang ditargetkan, yang ditujukan pada aktivis masyarakat sipil, jurnalis, pengacara, dan hakim.

ISIS telah mengambil tanggung jawab atas banyak hal, tetapi Taliban dan pemerintah saling menyalahkan atas lonjakan serangan.

Pada jumpa pers Jumat (12/3), Dewan Keamanan PBB “menyerukan diakhirinya segera serangan yang ditargetkan ini dan menekankan kebutuhan mendesak dan penting untuk membawa para pelakunya ke pengadilan.”

Andarabi mengatakan beberapa kemajuan telah dibuat untuk membendung kekerasan dalam sebulan terakhir, dengan lebih dari 400 penangkapan.

Namun dia menggarisbawahi bahwa Afghanistan masih sangat membutuhkan dukungan berkelanjutan dari komunitas internasional, termasuk AS dan NATO, baik dalam perang maupun masa damai.

Ini akan membutuhkan upaya besar untuk mengintegrasikan kembali puluhan ribu orang bersenjata ke dalam masyarakat di masa damai yang berkeliling negara – terlepas dari faksi mana mereka berasal, katanya. Polisi menghadapi pertempuran anti-narkotika yang menakutkan di negara yang memproduksi lebih dari 4.000 ton opium __ bahan mentah yang digunakan untuk membuat heroin __ lebih banyak dari gabungan semua negara penghasil opium lainnya. Perdamaian, kata Andarabi, akan membebaskan polisi untuk memerangi perang obat bius yang juga meningkatkan angka kejahatan di Afghanistan. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya