Enggan terima kembali "pengantin IS", Inggris dituding rasis

0 188

LONDON (Arrahmah.com) – Seorang pengacara untuk keluarga Shamima Begum, yang dicabut kewarganegaraannya setelah bergabung dengan kelompok ISIS, pada Senin (15/3/2021) menuduh Inggris melakukan rasisme atas perlakuannya, menyebutnya sebagai upaya “kambing hitam”.

Begum baru berusia 15 tahun ketika dia dan dua siswi lainnya dari London timur melakukan perjalanan ke Suriah untuk bergabung dengan ISIS, dan kemudian dilacak di sebuah kamp pengungsi.

Kewarganegaraannya dicabut pada 2019 dengan alasan keamanan nasional, setelah protes yang dipimpin oleh surat kabar sayap kanan.

Tetapi pengadilan tertinggi Inggris bulan lalu memutuskan dia tidak dapat kembali ke Inggris untuk mengajukan banding atas keputusan tersebut.

Pengacara keluarga Begum, Tasnime Akunjee dan seniman Anish Kapoor mengatakan ini adalah upaya “kambing hitam dari hukuman pemerintah (Inggris) yang tak kenal ampun yang bermaksud untuk membalas dendam”.

“Apa yang terjadi dengan pengampunan Kristen? Apakah itu tidak berlaku untuk wanita – dan wanita berkulit gelap? Tampaknya aturan yang berbeda berlaku,” kata mereka dalam pernyataan bersama.

“Mungkinkah sebagian dari kita lebih Inggris daripada yang lain? Shamima keturunan Bangladesh, apakah itu mengubah haknya atas kewarganegaraan Inggris?”

“Saya terpacu untuk berpikir demikian, terutama dikaitkan dengan putusan Mahkamah Agung.”

Kapoor, yang terkenal karena instalasi seni konseptualnya, dan Akunjee menyebut sikap pemerintah itu sebagai “dakwaan yang memalukan terhadap hati nurani nasional”.

Menurut mereka, “empat siswi kulit putih muda” dari daerah yang kurang beragam etnis di luar London “tidak diragukan lagi” akan diperlakukan berbeda.

“Ini kengerian yang menopang Kerajaan Inggris selama 200 tahun,” lanjutnya.

Begum menikah dengan seorang anggota ISIS Belanda tak lama setelah menyeberang ke wilayah Suriah dari Turki. Dia memiliki tiga anak, tetapi mereka semua meninggal.

Sunday Telegraph akhir pekan lalu menerbitkan foto Begum mengenakan pakaian Barat – kacamata hitam, T-shirt dan sweater- di kamp Al Roj di mana dia berada selama dua tahun terakhir.

Dia sebelumnya terlihat mengenakan niqab hitam.

Dia setuju untuk difoto, tetapi dia dan orang lain yang berasal dari Inggris yang ditahan di kamp menolak untuk diwawancarai atas dasar hukum, kata mingguan itu. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya