Sekjen NATO waswas soal gerak-gerik Turki

0 848

BRUSSELS (Arrahmah.com) – Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengatakan Senin (15/3/2021) dia memiliki “keprihatinan serius” atas tindakan oleh negara anggota Turki, tetapi menegaskan aliansi itu merupakan platform penting untuk menyelesaikan sengketa yang melibatkan Ankara.

“Saya telah menyatakan keprihatinan serius saya dan kita semua tahu ada perbedaan serius dan beberapa masalah, mulai dari Mediterania timur, keputusan Turki untuk membeli sistem pertahanan udara Rusia S-400 atau terkait dengan hak-hak demokrasi di Turki,” kata Stoltenberg kepada anggota parlemen dari Parlemen Eropa.

“Tapi saya yakin NATO setidaknya dapat menyediakan platform penting untuk membahas masalah ini, mengangkat masalah ini, dan melakukan debat serta diskusi serius tentang berbagai masalah.”

Turki telah memicu kemarahan beberapa sekutunya dalam kelompok beranggotakan 30 negara itu atas sikapnya dalam sengketa wilayah maritim dengan sesama anggota NATO Yunani dan perannya dalam konflik di Suriah, Libya, dan Nagorno-Karabakh.

Pada bulan Desember, Washington memberikan sanksi pada badan pengadaan militer Turki atas keputusan Ankara untuk membeli sistem pertahanan rudal S-400 dari saingan NATO Rusia.

Presiden baru AS Joe Biden mempertahankan sikap tegas atas pembelian senjata Rusia karena pemerintahannya terus mencari cara untuk mendekati pemimpin Turki Recep Tayyip Erdogan.

Menteri luar negeri NATO akan berkumpul minggu depan di Brussel untuk pertemuan tatap muka pertama aliansi yang didukung AS yang melibatkan tim Biden.

NATO telah lama mencoba memuluskan perselisihan internal dengan Turki – menunjuk pada peran yang telah dimainkan Ankara dalam menampung jutaan pengungsi dari Suriah dan dalam memerangi kelompok ISIS.

Aliansi ini tahun lalu membentuk “mekanisme de-konflik” untuk mencoba menghindari bentrokan antara Turki dan Yunani karena ketegangan meningkat di Mediterania timur dan kebuntuan telah mereda.

Ankara sendiri telah menjalankan misi diplomatik yang lebih luas dalam beberapa bulan terakhir karena berupaya meningkatkan hubungan dengan Uni Eropa dan rival regional seperti Mesir di tengah ketidakpastian atas pendekatan Biden. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya