HRW: Di bawah operasi anti-ISIS, Mesir semena-mena berangus puluhan ribu bangunan di Sinai

0 216

NEW YORK (Arrahmah.com) – Pasukan Mesir telah menghancurkan lebih dari 12.300 bangunan di Semenanjung Sinai sejak 2013 dalam kampanye penggusuran paksa yang kemungkinan besar merupakan “kejahatan perang”, menurut kelompok Human Rights Watch (HRW) yang berbasis di Amerika Serikat.

Pemberontakan selama satu dekade di provinsi Sinai Utara meningkat pada tahun 2013 ketika tentara menggulingkan presiden Mesir pertama yang terpilih secara demokratis, Mohamed Morsi.

“Antara akhir 2013 dan Juli 2020, tentara menghancurkan sedikitnya 12.350 bangunan, kebanyakan rumah, paling baru di daerah El Arish,” kata HRW, Rabu (17/3/2021).

“Tentara juga telah meratakan, merusak, dan menutup sekitar 6.000 hektar lahan pertanian, sebagian besar sejak pertengahan 2016,” tambahnya.

HRW mengungkapkan pembongkaran dan penggusuran paksa “adalah pelanggaran hukum humaniter internasional, atau hukum perang, dan kemungkinan besar merupakan kejahatan perang”.

Di bawah bendera kampanye anti-ISIL (ISIS), Februari 2018, pemerintah melancarkan operasi yang difokuskan di Sinai Utara.

“Pembongkaran dan penggusuran mencerminkan mentalitas pejabat yang kejam yang mengabaikan kesejahteraan penduduk Sinai, yang merupakan kunci keamanan dan stabilitas kawasan,” kata wakil direktur HRW untuk Timur Tengah dan Afrika Utara Joe Stork.

HRW mengatakan analisis citra satelit yang dikumpulkan antara Desember 2017 dan Juli 2020 menunjukkan tentara telah membersihkan zona penyangga di sekitar bandara di El Arish, ibu kota provinsi Sinai Utara.

Dikatakan pembayaran kompensasi untuk warga yang digusur lambat dan buram dengan “ribuan tidak pernah terdaftar”.

Sebuah laporan sebelumnya yang diterbitkan oleh HRW pada tahun 2019 yang merinci “pelanggaran serius” oleh tentara terhadap warga sipil di Sinai Utara, tuduhan yang dibantah Kairo.(Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya