Laporan: Kurikulum Turki "diradikalisasi"

0 658

LONDON (Arrahmah.com) – Kurikulum sekolah dan buku pelajarab Turki telah diradikalisasi dalam beberapa tahun terakhir, menurut sebuah laporan baru yang menemukan bahwa sentimen anti-Amerika, nasionalisme Turki, dan “simpati” terhadap Daesh dan Al-Qaeda telah meresap ke dalam pengajaran, Arab News melansir, Kamis (18/3/2021).

Menurut laporan tersebut, mahasiswa Turki diajari bahwa semua non-Muslim adalah “kafir,” termasuk Kristen dan Yahudi, yang sebelumnya disebut sebagai “Ahli Kitab”.

“Kurikulum Turki mengadopsi sikap anti-Amerika, yang menunjukkan simpati atas ISIS (Daesh) dan Al-Qaeda”, klaim laporan yang diproduksi oleh kelompok pemantau pendidikan IMPACT-se dan lembaga pemikir Inggris, Henry Jackson Society.

Berfokus pada perubahan kurikulum sejak upaya kudeta 2016, laporan itu mengatakan: “Toleransi telah menyusut karena kurikulum telah diradikalisasi. Jihad telah diperkenalkan ke dalam buku pelajaran dan diubah menjadi ‘normal baru’, dimana syahid dalam pertempuran adalah kematian yang mulia.

Laporan itu menambahkan: “Ada pengajaran tujuan agama etno-nasionalis dalam semangat neo-Ottomanisme dan Pan-Turkisme.”

Menurut laporan itu, sentimen anti-Amerika telah naik daun dalam kurikulum Turki, dan digunakan untuk menangkis kegagalan ekonomi pemerintah.

“AS juga dituduh sebagai dalang upaya kudeta 15 Juli 2016 dan disalahkan atas eskalasi krisis ekonomi baru-baru ini,” paparnya.

“Upaya kurikulum untuk merasionalisasi dan memahami motif di balik serangan teroris Al Qaeda dan ISIS (Daesh) harus meningkatkan kewaspadaan,” tambah laporan itu.

CEO IMPACT-se, Marcus Sheff, mengatakan kepada Arab News: “Apa yang diajarkan seseorang di sekolah saat ini adalah jenis masyarakat yang akan diciptakan di masa depan. Nilai-nilai itu, ide-ide identifikasi nasional, adalah apa yang akan dibawa anak-anak hingga dewasa.”

Kurikulum Turki, katanya, “sangat spesifik untuk jenis masyarakat ideal versi diciptakan Erdogan. Ada nostalgia zaman dominasi Turki. Ada pengenalan ide-ide Islam yang tidak ada dalam kurikulum (lama) Turki.”

Sheff menambahkan: “Gagasan bahwa jihad sekarang menjadi bagian dari kurikulum Turki, bahwa syahid dalam pertempuran dimuliakan, mungkin tidak mengherankan mengingat apa yang kita ketahui tentang Erdogan ….”

Sheff mengatakan upaya kudeta 2016 adalah titik balik bagi masyarakat Turki dan menandai tindakan keras yang meluas.

“Kami menduga bahwa Erdogan sendiri akan terlibat dalam mengubah buku teks… Dia memecat sekitar 21.000 guru, menangkap ratusan, dan orang-orang dari akademisi dijebloskan ke penjara setelah kudeta yang gagal tahun 2016,” tambah Sheff. Tidak ada alasan untuk berpikir dia tidak akan mencoba mempengaruhi buku teks.

Terlepas dari arah baru yang mengkhawatirkan kurikulum, dia mengatakan bahwa buku pelajaran dan kurikulum di Timur Tengah dapat, dan memang, berubah “cukup cepat” – seringkali menjadi lebih baik.

IMPACT-se telah merayakan peningkatan kurikulum Saudi dalam beberapa tahun terakhir, serta reformasi “akar dan cabang” untuk buku pelajaran di UEA.

“Bahkan ketika kurikulum Turki telah merosot ke titik yang dimilikinya, dengan kekuatan kemauan dan kepemimpinan politik perubahan dapat dilakukan ke arah yang positif,” ujar Sheff. “Tapi bukan itu yang kita lihat sekarang.” (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya