Media "Israel": Ada 'kemajuan signifikan' dalam pengembangan persenjataaan Iran

0 218

TEL AVIV (Arrahmah.com) – Iran baru-baru ini membuat kemajuan signifikan dalam pengembangan persenjataan senjatanya, termasuk roket dan rudal berpemandu presisi, rudal jelajah, dan drone, media “Israel” melaporkan Rabu (17/3/2021).

Menurut Amos Harel, salah satu ahli terkemuka “Israel” dalam masalah militer dan pertahanan, intelijen “Israel” telah mengamati peningkatan kemampuan Iran, yang sekarang didistribusikan secara luas di seluruh poros radikal pasukan proksi Iran di Timur Tengah, termasuk Hizbullah di Libanon, Rezim Asad di Suriah, milisi Syiah di Irak, dan milisi Houtsi di Yaman.

Menulis di surat kabar Haaretz milik “Israel”, Harel mengutip pejabat intelijen yang menyatakan bahwa, untuk pertama kalinya, industri senjata Iran telah menjadi “industri yang mencakup seluruh poros radikal”.

“Satu unit dari Pengawal Revolusi, Unit 340 dari Pasukan Quds, bertanggung jawab atas penelitian dan pengembangan yang melayani semua organisasi teroris dan gerilya yang beroperasi dengan dukungan dan pembiayaan Teheran,” ungkap Harel. “Pengetahuan yang diperoleh Iran dengan cepat dan efektif diteruskan ke proksi mereka di seluruh wilayah.”

Harel menjelaskan bahwa tujuan Teheran adalah memungkinkan organisasi-organisasi ini mencapai kemampuan produksi independen di negaranya masing-masing, tanpa bergantung pada operasi penyelundupan Iran. Ini akan membantu pasukan proksi jika “Israel” berhasil menyerang bagian mana pun dari berbagai saluran penyelundupan Iran.

Pekan lalu, Iran menyalahkan “Israel” atas ledakan di kapal kargo Iran di Mediterania, dengan juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran mencatat bahwa Iran akan mempertimbangkan “semua opsi” sebagai tanggapan, menurut laporan di media lokal.

Kapal kontainer Shahr e Kord terkena benda peledak yang menyebabkan kebakaran kecil, tetapi tidak ada seorang pun di dalamnya yang terluka.

“”Israel” sangat prihatin dengan percepatan proyek presisi Hizbullah, di mana ia berencana untuk melakukan peningkatan besar-besaran persenjataan roket dan misilnya sehingga mereka dapat menyerang hanya dalam beberapa meter dari target mereka,” lanjut Harel. “Dalam beberapa tahun terakhir, setelah serangan “Israel” terhadap operasi penyelundupannya, Hizbullah telah melakukan beberapa upaya untuk membangun fasilitas di Libanon untuk memproduksi persenjataan dan mengubah senjata menjadi senjata yang dipandu dengan presisi.”

Dia mengatakan, secara resmi, “Israel” berbicara tentang Hizbullah yang memiliki lusinan roket presisi, tetapi beberapa penilaian mengatakan jumlah itu telah melonjak dalam beberapa tahun terakhir dan sekarang konon mencapai ratusan.

“Hizbullah sedang mengembangkan beberapa jenis perbaikan untuk misilnya – presisi yang lebih besar, dampak yang lebih mematikan, dan kemampuan untuk menghindari sistem pertahanan “Israel” yang aktif,” kata Harel. Dalam pidatonya, pemimpin Hizbullah Hassan Nasrallah sering berbicara tentang tingkat ketepatan persenjataan organisasinya dan membanggakan bahwa jika terjadi perang, “Israel” akan dikejutkan oleh kemampuan Hizbullah.

Dia mengatakan arena terdekat lainnya di mana kemajuan serupa telah dibuat adalah Jalur Gaza.

“Hamas, dengan bantuan Iran, telah secara signifikan meningkatkan kapasitas produksinya untuk roket dan drone dan sangat sering melakukan uji tembak yang diarahkan ke barat ke Mediterania.”

Dalam beberapa tahun terakhir, anggota Hamas telah melakukan perjalanan ke Iran dan tempat lain untuk pelatihan pengembangan senjata, klaim Harel.

Dia menunjukkan bahwa pada akhir Februari, operasi angkatan laut “Israel” dilaporkan menghancurkan senjata Hamas di lepas pantai Gaza.

Ini, lanjut Harel, ternyata perahu Hamas.

Milisi Houtsi di Yaman, yang beroperasi dalam konsultasi erat dengan Pengawal Revolusi, juga telah “di-upgrade secara dramatis,” kata Harel.

Dia menunjukkan bahwa dalam beberapa pekan terakhir, Houtsi yang didukung Iran telah meningkatkan serangan mereka terhadap lapangan udara dan fasilitas minyak di Arab Saudi, menembakkan puluhan drone dan rudal ke Kerajaan dalam beberapa pekan terakhir.

“Saat ini, Houtsi tidak menunjukkan cukup minat dalam perselisihan dengan “Israel”,” kata Harel. “Mereka terlalu sibuk dengan perang melawan Saudi. Tetapi pejabat intelijen mengatakan bahwa di masa depan, Iran mungkin mencoba untuk mengerahkan drone dan rudal di Yaman yang dapat mencapai “Israel” selatan.” (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya