Serangan drone Houtsi picu kebakaran di kilang minyak Saudi

0 267

RIYADH (Arrahmah.com) – Serangan pesawat tak berawak memicu kebakaran di kilang minyak Riyadh pada Jumat (19/3/2021), dalam serangan yang diklaim oleh Houtsi ketika kelompok yang didukung Iran membuat kemajuan besar di kota Marib, Yaman.

Serangan fajar di kilang itu adalah serangan besar kedua bulan ini terhadap instalasi energi Saudi, menyoroti eskalasi berbahaya dari konflik enam tahun antara pemerintah Yaman yang didukung Saudi dan Houtsi yang terkait dengan Iran.

“Kilang minyak Riyadh diserang oleh pesawat tak berawak, mengakibatkan kebakaran yang berhasil dikendalikan,” kata kementerian energi Saudi dalam sebuah pernyataan, menambahkan bahwa tidak ada korban yang dilaporkan dan pasokan minyak tidak terganggu.

Dengan keras mengutuk “serangan pengecut” itu, kementerian mengatakan serangan pesawat tak berawak itu bukan hanya serangan terhadap kerajaan tetapi juga ekonomi dunia dan keamanan energi global.

Dalam sebuah pernyataan, Houtsi mengklaim telah menargetkan raksasa energi Aramco di Riyadh pada Jumat (19/3) dengan enam pesawat tak berawak sebagai tanggapan atas “agresi brutal” dari koalisi militer yang didukung Saudi di Yaman.

Pemberontak Houtsi meningkatkan serangan lintas-perbatasan di kerajaan itu meskipun ada dorongan baru oleh pemerintahan Presiden AS Joe Biden untuk menghidupkan kembali pembicaraan damai yang macet.

Serangan terbaru terjadi setelah Arab Saudi awal bulan ini mengatakan telah menggagalkan serangan rudal dan pesawat tak berawak di Ras Tanura – salah satu pelabuhan minyak terbesar di dunia – dan fasilitas Aramco di kota Dhahran di timur kerajaan. Riyadh melaporkan tidak ada korban atau kerusakan.

Serangan Jumat bertepatan dengan kemajuan besar Houtsi di kota Marib setelah pemberontak mengambil gunung strategis dalam bentrokan yang menyebabkan puluhan korban di kedua sisi, menurut sumber pemerintah Yaman.

Houtsi “menguasai Gunung Hilan yang menghadap ke kota, setelah pertempuran yang menewaskan puluhan orang dan terluka di kedua sisi,” salah satu sumber mengatakan kepada AFP.

“Marib dalam bahaya,” kata sumber lain, menambahkan hilangnya gunung menimbulkan “ancaman bagi garis pertahanan pertama Marib.” (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya