UEA investasikan 150 juta USD ke Telegram

0 88

ABU DHABI (Arrahmah.com) – Perusahaan Investasi Mubadala dan Abu Dhabi Catalyst Partners mengumumkan bahwa mereka telah menginvestasikan 150 juta USD dalam aplikasi pesan seluler, Telegram.

Reuters melaporkan (24/3/2021) bahwa investasi tersebut akan dalam bentuk obligasi lima tahun sebelum penawaran umum perdana (IPO), dengan catatan bahwa itu dibagi “secara merata” antara kedua pemodal ventura. Abu Dhabi Catalyst Partners dimiliki bersama oleh Mubadala dan Falcon Edge Capital yang berbasis di New York.

“Kami merasa terhormat atas investasi 150 juta USD ke Telegram dari Mubadala dan Abu Dhabi Catalyst Partners,” kata CEO Telegram, Pavel Durov, kepada wartawan, menambahkan bahwa dia berencana “untuk melanjutkan pertumbuhan kami di kawasan Timur Tengah dan Afrika Utara dan secara global.”

Dia menjelaskan bahwa dana tersebut akan digunakan untuk “meluncurkan rencana ekspansi serta mendorong strategi monetisasi, termasuk rencana premium untuk pengguna bisnis.”

Sementara itu, Chief Operating Officer Abu Dhabi Catalyst Partners, James Munce, mengatakan bahwa peningkatan 500 juta pengguna aktif bulanan di Telegram menunjukkan “proposisi nilai yang kuat dan akan menjadi titik fokus untuk platform media sosial dan era baru dari aplikasi pesan. ”

“Basis pengguna Telegram telah mencapai massa kritis yang menempatkannya di antara raksasa teknologi global,” direktur eksekutif Mubadala, Faris Sohail Faris Al-Mazrui, menyatakan.

Didirikan pada 2013 oleh Durov kelahiran Rusia dan saudaranya, Nikolai, Telegram saat ini memiliki lebih dari 500 juta pengguna aktif. Perusahaan, bersama dengan aplikasi pesan Signal, telah melihat peningkatan pengguna tahun ini di tengah masalah privasi global dengan saingan yang lebih besar milik Facebook, WhatsApp. (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya