Puluhan sipil tak bersenjata tewas dalam serangan Mozambik

0 174

PALMA (Arrahmah.com) – Pemerintah Mozambik mengatakan puluhan warga sipil tewas dalam serangan pekan ini di kota utara Palma, termasuk tujuh orang yang konvoi kendaraannya disergap saat mereka berusaha melarikan diri.

Omar Saranga, juru bicara pasukan pertahanan dan keamanan, mengatakan kepada wartawan pada Ahad (28/3/2021) bahwa ratusan orang lainnya -penduduk lokal dan asing- diselamatkan dari Palma, pusat logistik untuk proyek gas internasional di provinsi Cabo Delgado, lansir Al Jazeera.

“Sekelompok teroris menyelinap ke Palma dan melancarkan aksi yang mengakibatkan pembunuhan secara pengecut terhadap puluhan orang yang tak berdaya,” kata Saranga.

Jumlah pasti orang yang terluka dan terbunuh, atau masih belum ditemukan, masih belum jelas, sementara sebagian besar komunikasi dengan Palma terputus. Kota berpenduduk sekitar 75.000 orang ini sebelumnya menjadi tempat perlindungan bagi orang-orang yang melarikan diri dari ketidakamanan dan kekerasan yang semakin meningkat di tempat lain di provinsi tersebut.

Para penyerang menyerang Palma pada Rabu, dalam serangan yang tampaknya terkoordinasi dari beberapa arah. Human Rights Watch mengatakan para penyerang tanpa pandang bulu menembak warga sipil di rumah mereka dan di jalanan. Para saksi menggambarkan mayat di jalanan, beberapa di antaranya dipenggal.

Banyak penduduk lari ke hutan tropis lebat di sekitar kota untuk menghindari kekerasan, menurut laporan berita Mozambik. Tetapi ratusan pekerja asing dari Afrika Selatan, Inggris dan Prancis berkumpul di hotel-hotel yang dengan cepat menjadi sasaran serangan.

Diperkirakan 200 pekerja asing berada di Hotel Amarula. Pada Sabtu, sekelompok dari mereka dengan 17 kendaraan melaju bersama untuk mencoba mencapai pantai, di mana mereka berharap bisa diselamatkan, tetapi konvoi mereka diserang tembakan berat, menurut laporan setempat.

“Pasukan pertahanan dan keamanan mencatat hilangnya tujuh nyawa dari sekelompok warga yang meninggalkan hotel Amarula dalam konvoi yang disergap oleh teroris,” kata Saranga.

“Kami memahami bahwa banyak warga sipil melarikan diri dari ketidakamanan dan kekerasan,” kata Laura Tomm-Bonde, dari Organisasi Internasional untuk Migrasi, pada Ahad pagi.

“Laporan awal menunjukkan bahwa penduduk sipil telah melarikan diri dari Palma ke segala arah, beberapa sampai ke Tanzania, sementara yang lain bergerak ke selatan di Cabo Delgado ke daerah-daerah seperti distrik Nangade, Mueda dan Pemba.”

Beberapa penduduk melarikan diri ke semenanjung, rumah dari proyek gas bernilai miliaran dolar yang sedang dibangun oleh Total Prancis dan perusahaan energi lainnya.

Sebuah kapal yang meninggalkan Afungi pada Sabtu mendarat di ibu kota provinsi Pemba sekitar tengah hari, menurut polisi yang berpatroli di pelabuhan kota. Laporan mengatakan ada “sekitar 1.400” orang di dalamnya. Pengungsi termasuk staf non-esensial dari Total dan penduduk Palma yang mengungsi di pabrik gas.

Beberapa kapal kecil lain yang penuh dengan orang-orang terlantar sedang dalam perjalanan ke Pemba dan diperkirakan akan tiba semalam atau Senin pagi, menurut badan bantuan kemanusiaan. Pejabat bandara di Pemba mengatakan penerbangan bantuan kemanusiaan telah ditangguhkan untuk mengosongkan ruang bagi operasi militer.  (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya