Tentara Myanmar lepaskan tembakan di acara pemakaman

0 260

MYANMAR (Arrahmah.com) – Pasukan keamanan Myanmar melepaskan tembakan pada Ahad (28/3/2021) ke kerumunan yang menghadiri pemakaman siswa yang tewas pada hari paling berdarah menentang tindakan keras terhadap protes terhadap kudeta bulan lalu, media lokal melaporkan.

Meningkatnya kekerasan -yang merenggut nyawa sedikitnya 114 orang pada Sabtu, termasuk beberapa anak di bawah 16 tahun- telah mendorong seorang ahli hak asasi manusia PBB untuk menuduh junta melakukan “pembunuhan massal” dan mengkritik masyarakat internasional karena tidak berbuat cukup untuk menghentikannya, lansir AP.

Tapi sejauh ini masih belum berhenti demonstrasi menentang kudeta 1 Februari -atau tanggapan keras dari militer dan polisi kepada mereka. Kantor berita lokal Myanmar Now melaporkan bahwa pasukan junta menembak para pelayat di pemakaman di kota Bago untuk Thae Maung Maung, seorang remaja berusia 20 tahun yang tewas pada Sabtu. Ia dikabarkan menjadi anggota Federasi Serikat Mahasiswa Seluruh Burma, yang memiliki sejarah panjang dalam mendukung gerakan pro-demokrasi di negaranya.

Menurut laporan itu, beberapa orang yang menghadiri pemakaman ditangkap. Tidak disebutkan apakah ada yang terluka atau terbunuh. Tetapi sedikitnya sembilan orang tewas di tempat lain pada Ahad (28/3) saat tindakan keras berlanjut, menurut Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik, yang menghitung jumlah kematian selama demonstrasi menentang kudeta.

Beberapa pemakaman yang diadakan pada Ahad menjadi kesempatan bagi diri mereka sendiri untuk menunjukkan perlawanan terhadap junta.

Di salah satu tempat di Bhamo di negara bagian utara Kachin, kerumunan besar meneriakkan slogan-slogan demokrasi dan memberikan hormat tiga jari yang melambangkan pembangkangan terhadap kudeta. Keluarga dan teman-teman memberikan penghormatan kepada Shwe Myint, seorang pria berusia 36 tahun yang ditembak mati oleh pasukan keamanan pada Sabtu.

Militer awalnya menyita jenazahnya dan menolak untuk mengembalikannya sampai keluarganya menandatangani pernyataan bahwa kematiannya bukan disebabkan oleh mereka, menurut Democratic Voice of Burma, sebuah siaran dan layanan berita online.

Di Yangon, kota terbesar di negara itu, para pelayat memberi hormat tiga jari saat mereka mendorong peti mati seorang bocah lelaki berusia 13 tahun. Sai Wai Yan ditembak mati oleh pasukan keamanan saat dia bermain di luar rumahnya.

Kudeta 1 Februari yang menggulingkan pemerintahan terpilih Aung San Suu Kyi membalikkan kemajuan bertahun-tahun menuju demokrasi setelah lima dekade pemerintahan militer. Itu sekali lagi membuat Myanmar menjadi fokus pengawasan internasional karena pasukan keamanan telah berulang kali menembak ke kerumunan pengunjuk rasa.

Setidaknya 459 orang telah tewas sejak penggulingan tersebut, menurut Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik. (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya