Pakistan berkomitmen dalam 'perlindungan' hak asasi manusia

0 29

ISLAMABAD (Arrahmah.com) – Membantah tuduhan pelanggaran hak asasi manusia yang disorot oleh laporan AS baru-baru ini, Pakistan pada Kamis (1/4/2021) berkilah dan mengungkapkan pihaknya berkomitmen penuh untuk “melindungi dan mempromosikan” hak asasi manusia.

Laporan tahunan Departemen Luar Negeri AS yang dirilis awal pekan ini menuduh Pakistan dan negara tetangganya India melakukan “pembunuhan dan penghilangan sewenang-wenang dan di luar hukum”.

AS juga menuduh Pakistan melakukan “ancaman kekerasan, atau penangkapan atau penuntutan yang tidak dapat dibenarkan terhadap jurnalis, penggunaan undang-undang pencemaran nama baik untuk menuntut ucapan dan sensor media sosial, dan pemblokiran situs”.

Menanggapi laporan tersebut, Zahid Hafeez Chaudhri, juru bicara Kementerian Luar Negeri Pakistan, mengatakan: “Pakistan tetap berkomitmen penuh untuk promosi dan perlindungan hak asasi manusia, sejalan dengan kerangka hukum nasional dan kewajiban internasional kami.”

Serangkaian langkah legislatif, administratif, dan kebijakan serta reformasi kelembagaan, tambah Chaudhri, telah diperkenalkan di negara dengan fokus khusus pada kelompok rentan, untuk memastikan penikmatan hak asasi manusia dan kebebasan fundamental oleh semua warga negara Pakistan.

“Kami percaya bahwa agenda HAM global lebih baik dilayani melalui keterlibatan konstruktif dan dengan mengikuti prinsip-prinsip objektivitas dan non-politisasi,” katanya lebih lanjut.

Laporan AS juga menyebutkan penggunaan kekuatan, penangkapan dan pembunuhan di luar hukum, dan penahanan aktivis politik tanpa pengadilan di Kashmir yang dikelola India, terutama setelah New Delhi mencabut status semi-otonom Jammu dan Kashmir yang telah berlangsung lama pada Agustus 2019.

Chaudhri mengatakan temuan laporan AS tentang “situasi hak asasi manusia yang parah” di Kashmir yang dikelola India dan budaya impunitas yang berlaku di sana, menggemakan kekhawatiran PBB terutama Kantor Komisi Tinggi Hak Asasi Manusia PBB dan lain-lain.

Dia meminta komunitas internasional untuk terus memantau situasi di Jammu dan Kashmir dan mendesak India untuk “menghormati kewajiban internasionalnya.”

India dan Pakistan menguasai sebagian Kashmir, tetapi keduanya mengklaimnya secara penuh. Sejak mereka dipartisi pada tahun 1947, mereka telah berperang tiga kali, dua di antaranya memperebutkan Kashmir.

Pada 5 Agustus 2019, pemerintah India mencabut Pasal 370 dan ketentuan terkait lainnya dari Konstitusinya, menghapus satu-satunya negara bagian berpenduduk mayoritas Muslim di negara itu dengan otonominya. Itu juga dibagi menjadi dua wilayah yang dikelola pemerintah federal.

Secara bersamaan, itu mengunci wilayah tersebut, menahan ribuan orang, memberlakukan pembatasan pergerakan dan memaksakan pemadaman komunikasi.

Akibatnya, Islamabad menangguhkan hubungan perdagangan dan menurunkan hubungan diplomatik dengan New Delhi. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya