Pengadilan Rusia mendenda Twitter karena tidak menghapus konten terlarang

0 69

MOSKOW (Arrahmah.com) – Pengadilan Rusia mendenda Twitter dengan total 8,9 juta rubel (116.800 dolar AS) atas tuduhan bahwa raksasa media sosial itu gagal menghapus konten yang dilarang.

Moskow mengatakan bulan lalu telah memperlambat kecepatan Twitter di Rusia, dan pada 16 Maret mengancam akan melarang layanan yang berbasis di Amerika Serikat secara langsung atas konten yang dikatakannya berkisar dari pornografi anak hingga penyalahgunaan narkoba.

Twitter menolak berkomentar pada Jumat (2/4/2021). Bulan lalu, mereka mengatakan khawatir tentang efek tindakan Rusia pada kebebasan berbicara, dan membantah bahwa mereka mengizinkan platformnya digunakan untuk mempromosikan perilaku ilegal apa pun, lansir Al Jazeera.

Pengadilan Distrik Tagansky di Moskow mengatakan pada Jumat dalam serangkaian pernyataan bahwa mereka telah mengeluarkan tiga denda terpisah terhadap Google sebesar 3,2 juta rubel ($ 42.000), 3,3 juta rubel ($ 44.000) dan 2,4 juta rubel ($ 32.000).

Dikatakan denda terkait pelanggaran yang dilakukan pada 22-24 Januari tahun ini, termasuk “melanggar prosedur untuk menghapus informasi” semuanya di bawah Kode Pelanggaran Administratif Rusia.

Tanggal tersebut bertepatan dengan peningkatan dan meletusnya protes di seluruh Rusia oleh massa yang menuntut pembebasan kritikus Kremlin Alexey Navalny.

Menjelang protes tersebut, Rusia telah meminta beberapa jejaring sosial untuk menghentikan penyebaran postingan yang mendorong anak di bawah umur untuk mengambil bagian dalam demonstrasi yang tidak disetujui.

Rusia dalam beberapa bulan terakhir telah mengambil langkah untuk memberikan pengaruh lebih besar atas platform media sosial asing.

RUU yang disahkan oleh majelis rendah parlemen pada Desember tahun lalu memungkinkan Rusia untuk menjatuhkan denda besar pada platform yang tidak menghapus konten terlarang dan bahkan membatasi akses ke raksasa media sosial AS jika mereka “mendiskriminasi” media Rusia.

Presiden Vladimir Putin pada Januari mengeluhkan pengaruh yang berkembang dari perusahaan teknologi besar yang katanya bersaing dengan negara bagian.

Rusia secara teratur mendenda perusahaan internet asing seperti Twitter, Facebook, dan Google karena gagal mematuhi undang-undangnya, meskipun hukumannya kecil jika dibandingkan dengan keuntungan mereka.

Mulai Kamis, sebuah undang-undang mulai berlaku di Rusia yang mewajibkan ponsel pintar, tablet, dan komputer untuk diinstal sebelumnya dengan perangkat lunak dan aplikasi Rusia, sebuah langkah yang dipandang oleh para kritikus sebagai upaya lain untuk mengekang kebebasan online. (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya