Di balik 'peringkusan' saudara tiri raja Yordania

0 403

AMMAN (Arrahmah.com) – Seorang anggota keluarga kerajaan Yordania telah mengecam elit penguasa dalam kecaman yang jarang terjadi setelah beberapa mantan pejabat tingkat tinggi negeri itu ditangkap dalam langkah melawan ancaman terhadap keamanan nasional.

Mantan Putra Mahkota Hamzah bin Al Hussein – saudara tiri Raja Abdullah II dan tokoh populer di Yordania – mengatakan dia telah ditempatkan di bawah tahanan rumah, klaim yang dibantah oleh militer.

Namun, orang lain yang dekat dengan Pangeran Hamzah ditangkap, termasuk Sharif Hassan bin Zaid, seorang anggota keluarga kerajaan, dan Bassem Ibrahim Awadallah, mantan kepala istana kerajaan pada 2007-2008, menurut kantor berita resmi Petra.

Awadallah juga sebelumnya menjabat sebagai menteri keuangan dan perencanaan dan memiliki kepentingan bisnis swasta di seluruh kawasan Teluk. Petra tidak memberikan rincian lebih lanjut atau menyebutkan nama orang lain yang telah ditangkap.

Ratu Noor, janda mendiang Raja Al Hussein dari Yordania, pada Minggu (4/4/2021) mengecam tuduhan pihak berwenang terhadap putranya Pangeran Hamzah.

Doud Kuttab, direktur jenderal organisasi media nirlaba Community Media Network, mengatakan media resmi tidak merinci apa yang terjadi pada hari Minggu (4/4), tetapi dia memperkirakan kisruh tersebut adalah masalah “kritik internal”.

“Mantan Putra Mahkota Hamzah telah berkeliling, terutama di daerah kesukuan, dan adalah semacam kampanye. Mereka adalah pendukung terkuat monarki dan orang-orang yang lebih berani melawan korupsi pemerintah. Jadi saya pikir tindakan itulah yang benar-benar membuat marah orang-orang di istana,” kata Kuttab kepada Al Jazeera.

Dia menyarankan kemungkinan tidak akan ada penahanan lebih lanjut. “Saya rasa ini bukan kasus yang serius. Tidak ada petugas keamanan yang ditangkap. Anda tidak dapat melakukan kudeta kecuali ada petugas keamanan yang terlibat.”

Analis Timur Tengah Roxane Farmanfarmaian, seperti dikutip Al Jazeera, mengatakan meski situasinya ambigu, penangkapan itu merupakan tanda yang jelas dari kekacauan di eselon atas hierarki penguasa Yordania.

“Bassem Awadallah adalah orang kepercayaan raja sejak lama dan pernah menjadi menteri keuangan dan dia telah ditangkap bersama dengan beberapa orang lainnya yang sangat dekat dengan jantung istana kerajaan,” katanya.

Tidak jelas peran apa yang dimainkan Pangeran Hamzah dalam hal ini, tetapi jelas ada perpecahan di pengadilan yang membuat pasukan keamanan menganggap ini sebagai bahaya terbesar bagi stabilitas pemerintah Yordania.

Labib Kamhawi, seorang analis Yordania, mengatakan Pangeran Hamzah melewati garis merah dengan mengindikasikan dia mungkin menjadi alternatif dari Raja Abdullah yang sudah lama berkuasa.

“Ini adalah sesuatu yang tidak diterima atau ditoleransi oleh raja,” katanya. “Inilah mengapa kami sekarang menyaksikan apa yang telah terjadi.”

Dalam video yang dikirim ke BBC, Pangeran Hamzah mengatakan sejumlah temannya telah ditangkap, detail keamanannya dihapus, dan saluran internet serta teleponnya terputus.

“Saya bukan orang yang bertanggung jawab atas kegagalan dalam pemerintahan, atas korupsi dan ketidakmampuan yang telah lazim dalam struktur pemerintahan kita selama 15 hingga 20 tahun terakhir dan semakin memburuk setiap tahun. Saya tidak bertanggung jawab atas kurangnya kepercayaan orang terhadap institusi, mereka bertanggung jawab,” kata pangeran dalam video tersebut.

Dalia Fahmy, profesor ilmu politik di Long Island University, mengatakan ekonomi Jordan yang hampir mati kemungkinan menjadi kekuatan pendorong di balik kekacauan politik. Dia mencatat utang luar negeri negara itu telah mencapai $ 35 miliar – atau 95 persen dari produk domestik bruto (PDB) Yordania.

“Ketika anda memiliki negara yang menderita secara ekonomi, kekuatan oposisi atau oposisi dalam pemerintahan dapat bangkit dan mengatakan ‘kami belum memiliki reformasi politik, terutama sejak Musim Semi Arab’,” lanjutnya.

Pers yang dikelola pemerintah Yordania memperingatkan pada Minggu (4/4), sehari setelah penahanan, menentang upaya untuk merusak “keamanan dan stabilitas” kerajaan.

Dalam editorial halaman depan, surat kabar resmi al-Rai berkata, “Operasi keamanan kemarin adalah ekspresi dari garis merah yang tidak boleh dilintasi atau bahkan didekati, dan yang terkait dengan kepentingan tertinggi kerajaan, keamanan, dan stabilitasnya.”

“Beberapa orang mencoba menciptakan ilusi percobaan kudeta di Yordania, dan mencoba melibatkan Pangeran Hamzah dalam fantasi mereka yang sakit,” lanjutnya. Semua yang terjadi adalah bahwa beberapa tindakan pangeran digunakan untuk menargetkan keamanan dan stabilitas Yordania.

Surat kabar pro-pemerintah Ad-Dustour tidak menerbitkan editorial tentang kejadian hari Sabtu (3/4), tetapi memuat pernyataan resmi dan melaporkan “tindakan untuk menargetkan keamanan Yordania” telah “digagalkan”.

Jarang seorang anggota senior dari keluarga penguasa mengungkapkan kritik keras seperti itu kepada pemerintah.

Pangeran Hamzah mengatakan dia telah diberi tahu bahwa dia dihukum karena mengambil bagian dalam pertemuan untuk mengkritik raja, meskipun dia mengatakan dia tidak dituduh bergabung dalam kritik tersebut.

Dia kemudian mengecam “sistem pemerintahan” tanpa menyebut nama raja, dengan mengatakan bahwa mereka telah memutuskan “kepentingan pribadi dan kepentingan keuangannya, lebih penting daripada kehidupan dan martabat serta masa depan 10 juta orang yang tinggal di sini ”.

“Saya bukan bagian dari konspirasi atau organisasi jahat atau kelompok yang didukung asing, seperti yang selalu menjadi klaim di sini bagi siapa pun yang berbicara,” katanya. “Ada anggota keluarga ini yang masih mencintai negeri ini, yang peduli pada [rakyatnya] dan akan menempatkan mereka di atas segalanya.

“Rupanya, itu adalah kejahatan yang layak diisolasi, diancam dan sekarang dihentikan,” tambahnya.

Jenderal Yousef Huneiti, kepala staf militer, membantah laporan bahwa Pangeran Hamzah telah ditangkap. Dia mengatakan penyelidikan masih berlangsung dan hasilnya akan dipublikasikan “dalam bentuk yang transparan dan jelas”.

“Tidak ada yang berada di atas hukum dan keamanan dan stabilitas Yordania didahulukan daripada pertimbangan apa pun,” kata Huneiti seperti dikutip oleh kantor berita Petra.

Raja Abdullah mencabut gelar saudara tirinya Hamzah sebagai putra mahkota pada tahun 2004, dengan mengatakan ia telah memutuskan untuk “membebaskan” dia dari “batasan posisi” untuk memungkinkannya mengambil tanggung jawab lain.

Langkah tersebut dipandang pada saat itu sebagai bagian dari konsolidasi kekuasaan Abdullah lima tahun setelah suksesi.

Putra mahkota saat ini adalah putra tertua Abdullah, Hussein, 26, Abdullah dan Hamzah tidak pernah menunjukkan persaingan terbuka selama bertahun-tahun.

Hamzah, yang tidak memegang posisi resmi, adalah putra tertua almarhum Raja Al Hussein bin Talal dan istrinya yang berkebangsaan Amerika, Ratu Noor. Dia adalah tokoh populer yang dekat dengan para pemimpin suku. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah