Kapal kargo 'milik IRGC' diserang di Laut Merah

0 165

TEHERAN (Arrahmah.com) – Sebuah kapal kargo Iran yang diyakini sebagai pangkalan paramiliter Pengawal Revolusi Iran (IRGC) dan berlabuh selama bertahun-tahun di Laut Merah lepas pantai Yaman diserang.

Kementerian luar negeri Iran pada Rabu (7/4/2021) mengkonfirmasi serangan itu, mengatakan MV Saviz terkena ledakan yang tidak diketahui yang menyebabkan “kerusakan kecil” sekitar pukul 6 pagi waktu setempat di Laut Merah pada Selasa (6/4), dekat dengan pantai Djibouti.

Juru bicara kementerian luar negeri Saeed Khatibzadeh mengatakan Saviz adalah kapal non-militer yang secara resmi terdaftar di Organisasi Maritim Internasional yang bertindak sebagai “stasiun logistik” Iran di Laut Merah, menyediakan layanan anti-pembajakan.

“Untungnya tidak ada korban jiwa akibat insiden tersebut, dan evaluasi teknis tentang bagaimana insiden itu terjadi dan asal-usulnya sedang berlangsung,” katanya.

Serangan itu terjadi ketika Iran dan sejumlah kekuatan dunia duduk di Wina untuk melakukan pembicaraan pertama tentang AS yang berpotensi bergabung kembali dengan kesepakatan nuklir Teheran yang compang-camping, menunjukkan bahwa tantangan ke depan tidak hanya berhenti dalam negosiasi itu.

Kapal ditempatkan di wilayah tersebut ketika para pakar Barat dan Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan Iran telah memberikan senjata dan dukungan kepada pemberontak Houtsi Yaman di tengah perang selama bertahun-tahun di negara itu. Kehadirannya telah berulang kali dikritik oleh Arab Saudi.

Iran membantah mempersenjatai Houtsi, tetapi komponen yang ditemukan di link persenjataan pemberontak Yaman itu mengarah ke Teheran.

Dalam pernyataan TV pemerintah, seorang pembawa berita Iran mengutip berita New York Times yang diterbitkan Rabu (7/4) yang mengutip seorang pejabat AS yang tidak disebutkan namanya mengatakan kepada surat kabar bahwa “Israel” memperingatkan Amerika Serikat tentang serangan yang direncanakan terhadap kapal itu.

Dalam sebuah pernyataan, Komando Pusat militer AS hanya mengatakan “mengetahui media melaporkan insiden yang melibatkan Saviz di Laut Merah”.

“Kami dapat memastikan bahwa tidak ada pasukan AS yang terlibat dalam insiden itu,” lanjut komando itu. “Kami tidak memiliki informasi tambahan untuk diberikan.”

Televisi Al Arabiya mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya yang mengatakan kapal itu diserang di lepas pantai Eritrea dan berafiliasi dengan Pengawal Revolusi Iran, tetapi tidak memberikan bukti untuk mendukung pernyataan tersebut.

Tidak ada reaksi resmi Iran atas insiden tersebut.

Itu adalah yang terbaru dari serangkaian serangan yang dilaporkan terhadap kapal-kapal milik “Israel” dan Iran sejak akhir Februari di mana kedua musuh bebuyutan itu saling menuduh bertanggung jawab.

Insiden tersebut terjadi sejak Presiden AS Joe Biden menjabat pada Januari dengan komitmen untuk bergabung kembali dengan kesepakatan nuklir kekuatan dunia 2015 dengan Iran – yang ditinggalkan oleh pendahulunya Donald Trump dalam sebuah langkah yang disambut oleh “Israel” – jika Teheran kembali ke kepatuhan penuh terhadap kesepakatan tersebut.

Iran dan Amerika Serikat pada Selasa (6/4) meluncurkan pembicaraan tidak langsung di Wina yang mencakup kekuatan lain tentang cara-cara untuk menghidupkan kembali kesepakatan itu. Baik Iran dan AS menyebut pembicaraan itu “konstruktif”. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah