Rusia-Pakistan siap tengahi konflik Afghanistan

0 59

ISLAMABAD (Arrahmah.com) – Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov telah bertemu dengan mitranya dari Pakistan Shah Mehmood Qureshi di ibu kota Pakistan, Islamabad, dimana kedua negara menegaskan kembali dukungan mereka untuk proses perdamaian Afghanistan dan menyatakan keprihatinan atas kekerasan di negara itu.

Lavrov bertemu Qureshi di kementerian luar negeri Pakistan untuk pembicaraan tingkat delegasi pada Rabu (7/4/2021), dan juga akan mengadakan pertemuan dengan Perdana Menteri Imran Khan, panglima militer Jenderal Qamar Javed Bajwa, dan pejabat tinggi lainnya.

“Kami juga prihatin dengan memburuknya situasi di wilayah keamanan di Afghanistan dan dengan meningkatnya aktivitas teroris dan pawai ISIS di utara dan timur negara itu,” kata Lavrov setelah berbicara dengan Qureshi.

“Kami sepakat bahwa kami perlu lebih lanjut memfasilitasi pihak-pihak yang kontradiktif dan bermusuhan [di Afghanistan] agar mereka mencapai kesepakatan dan mengakhiri perang saudara berdasarkan dialog inklusif.”

Qureshi mengatakan kedua pihak telah melihat “kerja sama yang baik” dalam kebijakan Afghanistan yang mereka gagas.

“Kami juga membahas pertemuan ‘aliansi’ yang berhasil [diadakan di Moskow pada 18 Maret], kemungkinan pertemuan Moskow lainnya dan menginstruksikan utusan kami untuk tetap berhubungan dekat dan mengoordinasikan posisi mereka,” katanya.

Sebelumnya, Rusia mengatakan negara itu menantikan “temuan awal dari solusi konstruktif untuk mengakhiri perang saudara di Republik Islam Afghanistan melalui kesepakatan tentang pembentukan pemerintahan inklusif dengan partisipasi gerakan Taliban” .

Dalam wawancara dengan sebuah surat kabar Pakistan yang diterbitkan pada Rabu (7/4), Lavrov mengatakan Rusia dan Pakistan memiliki “kesesuaian atau kesamaan pendekatan” untuk masalah regional, termasuk situasi di Afghanistan.

Kunjungan Lavrov ke Pakistan terjadi seiring dengan tenggat waktu penarikan pasukan AS dari Afghanistan tanggal 1 Mei. Disetujui dalam perjanjian damai yang ditandatangani antara Washington dan Taliban, penarikan itu tampaknya semakin tidak mungkin mengingat meningkatnya kekerasan di Afghanistan.

Pembicaraan damai langsung antara pemerintah Afghanistan dan Taliban dimulai tahun lalu di ibu kota Qatar, Doha, tetapi kemajuan lambat dan kekerasan meningkat bahkan ketika para perunding melanjutkan diskusi.

Kedua negara juga membahas kerja sama militer, dengan Rusia menawarkan perangkat keras baru kepada militer Pakistan.

“Kami telah mengkonfirmasikan bahwa kami siap untuk memperkuat potensi anti-teroris Pakistan, termasuk dengan memasok Pakistan dengan peralatan militer khusus,” kata Lavrov. “Ini melayani kepentingan semua negara bagian di kawasan.”

Kunjungan Lavrov ke Pakistan adalah yang pertama oleh seorang menteri luar negeri Rusia dalam sembilan tahun dan menandai pemanasan hubungan antara kedua negara baru-baru ini. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah