PBB prihatin soal tindakan penangkapan di Yordania

0 87

JENEWA (Arrahmah.com) – Kantor hak asasi manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan bahwa tidak jelas apakah Pangeran Hamzah dari Yordania tetap dalam tahanan rumah secara de facto dan menyuarakan keprihatinan atas apa yang disebutnya kurangnya transparansi seputar setidaknya 16 penahanan yang dilakukan oleh rezim.

“Kami ingin menyatakan bahwa selain tuduhan yang luas, tampaknya belum ada dakwaan yang diajukan dan kami prihatin dengan kurangnya transparansi seputar penangkapan dan penahanan ini,” kata juru bicara hak asasi manusia PBB Marta Hurtado pada Jumat (9/4/2021) mengatakan pada jumpa pers di Jenewa. dimana dia ditanya tentang kasus tersebut.

Raja Yordania Abdullah II mengatakan pada Rabu (7/4) agitasi telah dihentikan setelah perselisihan dengan saudara tirinya dan mantan pangeran Hamzah, yang dituduh pemerintah terkait dengan upaya mengguncang negara.

Krisis dalam keluarga kerajaan meletus selama akhir pekan, ketika kepala staf militer Yordania mengunjungi Pangeran Hamzah dan memperingatkannya untuk berhenti menghadiri pertemuan dengan para pengkritik pemerintah.

Hamzah kemudian menuduh pihak keamanan mengancamnya dan memerintahkan jenderal untuk meninggalkan rumahnya.

Mantan putra mahkota itu mengatakan tak lama kemudian dia ditahan sebagai tahanan rumah, dan pihak berwenang menahan orang lain, termasuk mantan pejabat senior.

Pemerintah menuduh Hamzah sebagai bagian dari “rencana jahat” untuk mengguncang negara dengan dukungan asing, tetapi keesokan harinya, dikatakan bahwa keluarga kerajaan telah menyelesaikan perselisihan tersebut.

Hamzah menandatangani surat di mana dia berjanji untuk mematuhi tradisi dan pendekatan keluarga raja Hashem yang berkuasa, kata pengadilan kerajaan dalam sebuah pernyataan pada Senin (5/4).

Abdullah mengatakan penyelidikan akan dilakukan sesuai dengan hukum, dan langkah selanjutnya akan diatur oleh “kepentingan tanah air dan rakyat” Yordania. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya