Netanyahu: Iran adalah ancaman terbesar di Timteng, "Israel" akan terus bela diri

0 56

TEL AVIV (Arrahmah.com) – Perdana Menteri Zionis Benjamin Netanyahu mengatakan pada Senin (12/4/2021) bahwa Iran tidak pernah menyerah untuk mendapatkan senjata nuklir dan bahwa “Israel” tidak akan mengizinkan Teheran untuk mengembangkannya.

Netanyahu, berbicara kepada wartawan dengan mengunjungi Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin di sampingnya, tidak memberikan komentar tentang tuduhan Iran bahwa “Israel” telah menyabotase situs nuklir utamanya Natanz.

“Iran tidak pernah berhenti mencari senjata nuklir dan misil untuk mengirimkannya,” kata Netanyahu. “Saya tidak akan pernah mengizinkan Iran untuk mendapatkan kemampuan nuklir untuk melakukan tujuan genosidalnya memusnahkan “Israel”.”

Iran mengatakan program nuklirnya murni untuk tujuan damai.

Austin tiba di “Israel” pada Minggu (11/4) pada kunjungan pertama oleh perwakilan senior pemerintahan Biden, yang pendiriannya terhadap Iran telah membuat khawatir pemerintah Perdana Menteri Benjamin Netanyahu.

Washington telah berusaha meyakinkan “Israel” tentang masalah keamanan regional sambil memulai kembali pembicaraan – sejauh ini tidak langsung dan tidak meyakinkan – tentang kembalinya AS ke kesepakatan nuklir 2015 antara negara-negara besar dan Iran yang dihentikan oleh pemerintahan Trump sebelumnya.

“Israel” telah lama mengkritik kesepakatan yang dipandangnya sebagai pembatasan sementara pada kemampuan nuklir Iran yang akan membuka jalan bagi Teheran untuk memproduksi bom dalam jangka panjang.

“Israel” dan Iran dalam beberapa pekan terakhir melaporkan sabotase ke kapal mereka di laut. Suriah menuduh “Israel” melakukan serangan udara di wilayahnya. “Israel” mengatakan sedang mencoba untuk membendung pembangunan pasukan Iran di negara tetangga Suriah. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya