Taliban enggan hadiri negosiasi Afghanistan Turki pekan ini

0 344

KABUL (Arrahmah.com) – Taliban tidak akan menghadiri pertemuan tentang proses perdamaian Afghanistan di Turki jika diselenggarakan minggu ini, juru bicara kelompok itu mengungkapkan.

Turki menjadi tuan rumah pertemuan penting bulan ini yang akan dihadiri oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Qatar sebagai bagian dari dorongan yang didukung Amerika Serikat untuk mewujudkan kesepakatan damai antara pihak-pihak yang bertikai di Afghanistan.

Para diplomat dan pejabat yang diberi pengarahan tentang masalah tersebut mengatakan bahwa hal itu direncanakan berlangsung selama 10 hari dari 16 April, meskipun tanggal tersebut belum final atau diumumkan secara resmi.

“Kami tidak dapat mengambil bagian dalam konferensi Turki pada 16 April karena diskusi untuk menghadiri konferensi sedang berlangsung,” kata juru bicara Taliban Mohammed Naeem dalam pesan yang dikirim ke sejumlah kantor berita.

Meskipun belum ada tanggal untuk konferensi Turki yang telah ditetapkan, waktu hampir habis pada tenggat waktu 1 Mei untuk penarikan pasukan AS dan NATO dari Afghanistan sesuai dengan kesepakatan yang dibuat oleh pemerintahan mantan Presiden AS Donald Trump dengan Taliban lebih dari sekadar kesepakatan tahun lalu.

Para pejabat khawatir jika kesepakatan tidak segera tercapai, kekerasan di negara itu akan meningkat.

Presiden AS Joe Biden mengatakan akan “sulit” untuk menarik pasukan pada Mei, tetapi kemungkinan besar mereka tidak akan tetap berada di sana tahun depan.

Bulan lalu, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken memberikan rencana perdamaian delapan halaman yang diusulkan kepada Taliban dan pemerintah Afghanistan, yang akan mereka diskusikan dan revisi sebelum datang ke Turki untuk menyusun kesepakatan.

Rencana perdamaian Blinken menyerukan perlindungan hak-hak perempuan dan minoritas serta memungkinkan reformasi konstitusi. Ia juga menyerukan pembentukan pemerintahan sementara.

Rencana itu juga termasuk pembentukan Dewan Penasihat Islam yang akan memberi nasihat tentang semua undang-undang untuk memastikan mereka tetap dalam prinsip-prinsip Islam, sebuah konsesi yang jelas bagi Taliban.

Tetapi Presiden Afghanistan Ashraf Ghani menawarkan alternatif untuk proposal Blinken, di mana dia akan memimpin pemerintahan sementara sampai pemilihan dapat diadakan dalam beberapa bulan.

Taliban telah menjelaskan bahwa mereka tidak akan menerima pemerintahan yang dipimpin oleh Ghani, tetapi mereka belum menawarkan alternatif untuk proposal Binken.

Sementara itu, utusan perdamaian Washington, Zalmay Khalilzad, orang yang merundingkan penarikan pasukan AS di bawah Trump, telah bolak-balik antara Doha dan Kabul.

Kedutaan Besar AS di Kabul pada Senin (12/4/2021) mengatakan Khalilzad telah menghabiskan empat hari di ibukota Afghanistan, bertemu dengan pejabat pemerintah dan pemimpin masyarakat sipil dan menggarisbawahi urgensi kedua belah pihak mempercepat proses perdamaian.

“Dalam semua pertemuannya, Duta Besar Khalilzad didorong oleh visi bersama untuk konferensi Istanbul yang memajukan prospek perdamaian yang adil dan tahan lama di Afghanistan,” kata pernyataan yang dirilis oleh kedutaan AS. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya