Kapal "Israel" kembali diserang di lepas pantai UEA

0 121

TEL AVIV (Arrahmah.com) – Sebuah kapal komersial milik salah satu perusahaan “Israel” diserang di lepas pantai Uni Emirat Arab (UEA) di perairan Teluk, media pro-Iran dan saluran televisi “Israel” mengatakan pada Selasa (13/4/2021).

Channel 12 “Israel” mengutip pejabat “Israel” yang tidak disebutkan namanya sebagai menyalahkan musuh bebuyutan Iran atas serangan itu, yang digambarkannya sebagai serangan rudal. Tidak ada korban jiwa dan kapal melanjutkan perjalanannya, saluran TV menambahkan, meski “rusak ringan”.

Dua sumber keamanan maritim mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa sebuah kapal “Israel” dihantam di dekat pelabuhan Fujairah UEA, mengakibatkan ledakan tetapi tidak ada korban jiwa.

Pejabat di kantor Perdana Menteri “Israel” Benjamin Netanyahu dan kementerian pertahanan “Israel” menolak mengomentari insiden tersebut. Seorang juru bicara Kementerian Transportasi “Israel” mengatakan dia mengetahui laporan tersebut tetapi tidak dapat memastikannya.

Belum ada konfirmasi langsung dari UEA.

Insiden itu terjadi sehari setelah Teheran menuduh “Israel” menyabotase sebuah situs nuklirnya, dan setelah Iran dan Amerika Serikat memulai pembicaraan tidak langsung di Wina tentang cara-cara untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir 2015 kekuatan dunia dengan Teheran.

Saluran televisi Al Mayadeen yang berbasis di Libanon, mengutip sumber, mengidentifikasi kapal itu bernama Hyperion.

Data pelacakan kapal Refinitiv menunjukkan pengangkut kendaraan berbendera Bahama Hyperion Ray menuju ke pelabuhan Fujairah dari Kuwait.

Kantor berita Unews, yang juga berbasis di Libanon, mengatakan kapal itu mengangkut mobil dan telah berada di pelabuhan Mina Al Ahmadi Kuwait 48 jam sebelumnya.

Operasi Perdagangan Maritim Inggris (UKMTO) mengatakan dalam pemberitahuan peringatan bahwa mereka mengetahui kemungkinan insiden di dekat Fujairah dan bahwa penyelidikan sedang berlangsung.

Bulan lalu, sebuah kapal kontainer Iran rusak dalam serangan di Mediterania, dua minggu setelah kapal milik “Israel”, MV Helios Ray – yang dimiliki oleh perusahaan yang sama dengan Hyperion Ray menurut database pengiriman PBB – terkena serangan. ledakan di Teluk Oman.

Al Jazeera melaporkan dari Yerusalem bahwa ini adalah serangan ketiga terhadap kapal kargo “Israel” yang terjadi selama rentang satu setengah bulan, dimana “Israel” menyalahkan Iran.

Insiden tersebut terjadi sejak Presiden AS Joe Biden menjabat pada Januari dengan komitmen untuk bergabung kembali dengan pakta nuklir 2015 – ditinggalkan oleh pendahulunya Donald Trump dalam sebuah langkah yang disambut oleh Israel. Teheran dan Washington, bagaimanapun, terlibat dalam retorika diplomatik tentang bagaimana menghidupkan kembali kesepakatan penting itu.

Iran pada Selasa mengatakan akan mulai memperkaya uranium hingga 60 persen kemurnian setelah serangan terhadap fasilitas nuklirnya. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya