Turki-Pakistan berbicara sebelum pertemuan puncak perdamaian Afghanistan

0 125

ISLAMABAD (Arrahmah.com) – Para pemimpin Pakistan dan Turki telah berunding tentang proses perdamaian Afghanistan yang berkelanjutan, dengan Perdana Menteri Imran Khan menegaskan kembali komitmen Pakistan dalam penyelesaian politik yang dinegosiasikan untuk konflik sebelum pembicaraan penting di Turki bulan ini, kata sebuah pernyataan.

Khan berbicara dengan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan melalui telepon pada Kamis (15/4/2021), sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh kantornya.

“Dalam konteks regional, Perdana Menteri [Khan] menekankan pentingnya penyelesaian politik yang dinegosiasikan dari konflik di Afghanistan sebelum baru-baru ini mengumumkan penarikan [pasukan] AS yang direncanakan,” kata pernyataan itu.

“Perdana Menteri menyoroti bahwa Pakistan telah sepenuhnya mendukung dan memfasilitasi Perjanjian Perdamaian AS-Taliban dan inisiasi Negosiasi Intra-Afghanistan selanjutnya.”

Khan mengatakan pembicaraan damai intra-Afghanistan telah memberikan “kesempatan bersejarah… untuk mencapai penyelesaian politik yang inklusif, luas, dan komprehensif”.

Pemerintah Turki tidak segera merilis pernyataan tentang percakapan tersebut.

Turki akan menjadi tuan rumah KTT perdamaian Afghanistan selama 10 hari mulai 24 April, dengan perwakilan dari pemerintah Afghanistan, Amerika Serikat, Perserikatan Bangsa-Bangsa, Qatar, dan lainnya ambil bagian.

Taliban telah menolak untuk berpartisipasi dalam pembicaraan. Kelompok ini mengeluarkan pernyataan pada Selasa (13/4) yang mengatakan tidak akan terlibat dalam pembicaraan lebih lanjut “sampai semua pasukan asing benar-benar menarik diri” dari Afghanistan.

Pernyataan PM Khan datang ketika Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken tiba di Kabul pada Kamis (15/4) untuk memberi tahu para pejabat tentang rencana Presiden AS Joe Biden untuk menarik pasukan AS sepenuhnya dari Afghanistan pada 11 September.

Blinken bertemu dengan Presiden Afghanistan Ashraf Ghani, kepala pembicaraan damai Abdullah Abdullah dan pejabat senior AS pada hari yang sama, mengatakan kunjungannya dimaksudkan untuk menggambarkan “komitmen berkelanjutan” negaranya ke Afghanistan.

“Kemitraan berubah, tapi kemitraan itu langgeng,” katanya.

Pada Rabu (14/4), Presiden AS Biden mengumumkan bahwa negaranya akan menarik semua pasukan dari Afghanistan pada 11 September, peringatan ke-20 perang terpanjang dalam sejarah AS.

Tanggal baru menambahkan lebih dari tiga bulan ke tenggat waktu Mei yang disepakati antara AS dan Taliban pada Februari 2020.

Taliban, yang telah melanjutkan perangnya melawan pemerintah Afghanistan bersamaan dengan pembicaraan damai yang terhenti di ibukota Qatar, Doha, bereaksi terhadap pengumuman tersebut dengan mengatakan bahwa jika pasukan tidak pergi pada tanggal yang disepakati sebelumnya, “masalah pasti akan bertambah parah”.

Pakistan memainkan peran kunci dalam memfasilitasi pembicaraan damai langsung pertama antara AS dan Taliban dan kemudian antara Taliban dan pemerintah Afghanistan.

“Dalam pandangan kami, penting bahwa penarikan pasukan asing dari Afghanistan bertepatan dengan kemajuan dalam proses perdamaian,” kata pernyataan kementerian luar negeri Pakistan sebagai tanggapan atas rencana penarikan pasukan Biden.

“Kami berharap pertemuan kepemimpinan Afghanistan yang akan datang di Turki akan menjadi kesempatan penting bagi rakyat Afghanistan untuk membuat kemajuan menuju penyelesaian politik yang dinegosiasikan.” (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah