Dijatuhi sanksi, Rusia usir 10 diplomat AS

0 193

MOSKOW (Arrahmah.com) – Merespon sanksi AS, Rusia pada Jumat (16/4/2021) mengatakan akan meminta 10 diplomat AS untuk meninggalkan negara itu dan mengambil tindakan pembalasan lainnya.

Moskow juga akan memasukkan delapan pejabat tinggi AS ke dalam daftar hitam dan akan memperketat aturan kerja bagi para diplomat AS di Rusia, kata Menteri Luar Negeri Sergey Lavrov pada konferensi pers di Moskow menyusul pertemuan dengan timpalannya dari Serbia, Nikola Selakovic, lansir Anadolu.

Diplomat tertinggi itu menambahkan bahwa Rusia akan mengecam perjanjian yang mengizinkan diplomat AS untuk melakukan perjalanan ke seluruh negeri tanpa pemberitahuan sebelumnya dan dapat “menyamakan” jumlah staf diplomatik AS yang bekerja di Rusia -saat ini, 455 diplomat Rusia yang bekerja di AS, namun 155 di antaranya bekerja di PBB.

Dia mengatakan bahwa Moskow dapat meminta Washington untuk mengurangi jumlah staf diplomatiknya di Rusia sebesar itu.

Selain itu, Moskow akan menutup organisasi non-pemerintah AS yang ikut campur dalam urusan dalam negeri Rusia.

Dalam pernyataan terpisah yang diterbitkan di situs resminya, Kementerian Luar Negeri Rusia mengumumkan daftar lengkap langkah-langkah tersebut.

Menurut langkah-langkah baru, Rusia telah membatasi kemungkinan pengiriman pegawai Departemen Luar Negeri AS ke Rusia untuk jangka pendek menjadi sepuluh orang per tahun.

Kedutaan Besar AS dan misi diplomatik AS lainnya dilarang mempekerjakan orang Rusia dan warga negara ketiga sebagai staf teknis.

Ini juga telah mengakhiri nota kesepahaman bilateral tahun 1992 tentang “Open Land”, yang mengizinkan diplomat AS untuk melakukan perjalanan melintasi Rusia tanpa pemberitahuan sebelumnya.

Juga telah melarang kegiatan yayasan AS dan organisasi non-pemerintah yang dikendalikan oleh Departemen Luar Negeri dan badan pemerintah AS lainnya.

Duta besar kedua negara akan tinggal di ibu kota kedua negara untuk sementara sambil “menganalisis situasi saat ini”.

Pada hari Kamis, Washington mengumumkan sanksi baru terhadap Moskow – dua hari setelah pejabat AS menyarankan agar para pemimpin kedua negara dapat mengadakan pertemuan.

Sanksi baru mengatur pengusiran 10 diplomat yang bekerja di Kedutaan Besar Rusia di Washington, larangan bagi perusahaan AS untuk secara langsung memperoleh obligasi Rusia yang diterbitkan setelah 14 Juni 2021, oleh Bank Sentral negara, Dana Kesejahteraan Nasional, atau Kementerian Keuangan. (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya