Ekspor minyak mentah Saudi jatuh jadi 5,6 juta barel per hari

0 117

RIYADH (Arrahmah.com) – Ekspor minyak mentah Arab Saudi turun ke level terendah dalam delapan bulan pada bulan Februari, kata Joint Organizations Data Initiative (JODI) pada Senin (19/4/2021).

Ekspor minyak mentah turun menjadi 5,625 juta barel per hari (bpd), terendah sejak Juni 2020 di Februari, dari 6,582 juta bpd di bulan sebelumnya.

Angka ekspor bulanan diberikan oleh Riyadh dan anggota OPEC lainnya ke JODI, yang menerbitkannya di situsnya.

Arab Saudi, pemimpin de facto Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya, secara sukarela memangkas produksi sebesar satu juta barel per hari pada Februari, Maret, dan April sebagai bagian dari kesepakatan dengan produsen OPEC + setelah varian virus baru menimbulkan keraguan atas permintaan bahan bakar.

Sementara itu, harga minyak naik tipis pada Senin (19/4), didukung oleh dolar AS yang lebih lemah tetapi kenaikan dibatasi oleh kekhawatiran tentang dampak permintaan dari meningkatnya kasus virus korona.

Minyak mentah Brent naik 28 sen, atau 0,4 persen, menjadi $ 67,05 per barel, setelah naik enam persen pekan lalu. Minyak West Texas Intermediate (WTI) AS mengakhiri sesi naik 25 sen, atau 0,4 persen, menjadi $ 63,38 per barel, setelah naik 6,4 persen pekan lalu.

Dolar AS diperdagangkan pada level terendah enam minggu versus mata uang utama pada Senin (19/4), dengan imbal hasil Treasury melayang di dekat terlemahnya dalam lima minggu.

Dolar yang lebih lemah membuat minyak lebih murah bagi pemegang mata uang lainnya.

Namun, kasus COVID-19 telah melonjak di India, importir dan konsumen minyak terbesar ketiga di dunia, mengurangi optimisme untuk pemulihan permintaan global yang berkelanjutan.

India melaporkan rekor peningkatan infeksi, yang mengangkat keseluruhan kasus menjadi lebih dari 15 juta, menjadikan negara itu yang terkena dampak terparah kedua setelah Amerika Serikat, yang telah melaporkan lebih dari 31 juta infeksi.

“Langkah-langkah baru ini, meskipun sejauh ini kemungkinan tidak seketat apa yang kita lihat pada Maret 2020, ketika permintaan bensin dan gasoil / diesel di negara itu turun hampir 60 persen, namun tetap akan membebani konsumsi bahan bakar transportasi,” ungkap konsultan JBC. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya