Erdogan Ngamuk Gara-Gara Siprus Utara Membatasi Pelajaran Al Quran

0 516

ANKARA (Arrahmah.com) – Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengecam Republik Turki Siprus Utara yang memisahkan diri, karena keputusan pengadilannya yang diduga membatasi kursus Al Qur’an.

Erdogan pun mengancam negara sekutunya itu dengan langkah-langkah yang tidak ditentukan jika keputusan tersebut tidak dibatalkan.

“Mahkamah konstisusi harus belajar sekularisme dulu. Siprus Utara bukanlah Prancis,” katanya tentang keputusan tersebut, dilansir Middle East Eye (16/4/2021).

“Mereka harus menerapkan kebiasaan Turki. [Mereka] harus segera memperbaiki kesalahan ini, jika tidak, langkah kami selanjutnya akan berbeda.”

Awal pekan ini, pengadilan memutuskan bahwa setiap kursus, termasuk kursus Al Qur’an, harus diatur dan disediakan oleh Kementerian Pendidikan pulau itu daripada komisi agama.

Keputusan tersebut telah menyesatkan banyak orang sehingga percaya bahwa Siprus Utara telah melarang kursus Al Qur’an sama sekali.

Sumber pengadilan, berbicara kepada media lokal Turki Siprus, membantah bahwa keputusan mereka melarang kursus Al Qur’an.

Perdana Menteri Siprus Utara Ersan Saner juga mengatakan pada hari Jumat bahwa ajaran Al Qur’an masih diberikan di negara itu.

“Kursus akan dilanjutkan setelah kami menyelesaikan amandemen hukum tentang masalah tersebut,” katanya.

Erdogan, bagaimanapun, bersikeras bahwa keputusan itu harus dibatalkan, dan dia menginstruksikan Menteri Luar Negeri Mevlut Cavusoglu untuk menyampaikan pesan tersebut kepada pejabat Siprus Turki dalam kunjungan pada hari Jumat.

“Kami tidak akan mengizinkan langkah-langkah yang dapat mengganggu pelatihan Al Qur’an kaum muda,” tambah Erdogan.

Pulau kecil Mediterania itu telah terpecah menurut garis etnis antara pemerintah Siprus Yunani yang diakui secara internasional di selatan dan wilayah utara yang memisahkan diri sejak invasi Turki 1974.

Bagian utara diduduki oleh Turki sebagai reaksi atas kudeta yang bertujuan untuk mencaplok Siprus ke Yunani.

Sejak memproklamasikan kemerdekaan secara sepihak pada tahun 1983, Republik Turki Siprus Utara, yang secara finansial didukung oleh Turki, hanya diakui oleh Ankara.

Turki semakin campur tangan dalam urusan dalam negeri Siprus Utara sejak pemilihan presiden tahun lalu, yang dimenangkan oleh sekutu dekat Turki Ersin Tatar, yang mendukung solusi dua negara untuk pulau yang terbelah itu daripada sistem federasi.

Ankara, selama kampanye pemilihan, memberikan dukungan kepada Tatar melawan saingannya, mantan presiden Mustafa Akinci, dengan memperbaiki pipa air dan pembukaan kembali sebagian dari Varosha riviera yang terlarang sebelum pemilihan.

Media pemerintah pro-Turki juga menggambarkan Akinci sebagai agen Yunani dan pengkhianat.(hanoum/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya